Tao Teh King/Bab 39

Dari Wikisumber bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tao Teh King diterjemahkan oleh Kwee Tek Hoay
Bab 39

  1. Ada bebrapa benda jang, dengen persatoeannja, bisa tinggal tetep berada dari djeman koeno, jaitoe : —
  2. Kabeningannja Boemi, ka'aloesannja Langit; roh-roh; kadjedjekannja kabasahannja lembah-lembah ; kahidoepannja samoea barang jang tertjipta ; pamerentahannja radja-radja dan prins prins ; ini semoea bisa tinggal tetep oleh adanja persatoean^
  3. Djikaloe kiranja boekan dari sebab iapoenja kabeningan, nistjaja Langit ada dalem bahaja mendjadi linjap dari pemandangan.
  4. Djikaloe kiranja boekan dari sebab iapoenja kadjedjekan, nistjaja Boemi ada dalem bahaja mendjadi antjoer terpentjar.
  5. Djikaloe kiranja boekan dari sebab marika. poenja ka'aloesan, nistjaja roh-roh ada dalem bahaja aken mendjadi mati.
  6. Djikaloe kiranja boekan dari sebab marika- poenja kabasahan, nistjaja itoe lembah-lembah ada dalem bahaja aken mendjadi tida mengaloearken hatsil.
  7. Djikaloe kiranja boekan dari sebab marika poenja kaoeletan boeat hidoep, nistjaja semoea benda jang tertjipta ada dalem bahaja aken moesna.
  8. Djikaloe kiranja boekan dari sebab marikapoenja kahormatan dan kabesaran, nistjaja radja-radja dan prins-prins ada da'em bahaja kena diroeboehken dari tachtanja.
  9. Disini kita bisa liat bagimana kahormatan soedah didapet dari apa jang tida terkenal; dan bagimana kabesaran ada berdiam di atas, dan ditoendjang oleh, apa jang tida berarti.
  10. Itoelah sebabnja maka radja-radja dan prins-prins namaken dirinja „anak piatoe," atawa „hidoep sendirian," dan „kreta-kreta zonder roda."
  11. Boekankah dengen oetjapannja itoe marika djadi mengakkoe bahoea kakoeasa'annja ada terletak di dalem, dan ditoendjang oleh, golongan jang mempoenjai kakoeasa'an lebih tinggi dari marika? Siapatah jang bisa membantah itoe ?
  12. Pastilah „satoe kreta zonder roda" sama sekalih tida boleh diseboet kreta.
  13. Soenggoe berat boeat satoe orang jang terpisah sendirian sabagi saboetir inten, sama djoega beratnja seperti linjap dalem rombongan jang banjak sabagi batoe krikil biasa.

Menoeroet ilmoe astronomy, sinar terang dalem tempo satoe seconde bisa sampe ka tem­pat jang 186,000 mijl djaoenja, maka sinar terang dari matahari bisa sampe ka boemi, jang terpisahnja 92,750,000 mijl, dalem tempo delapan minuut. Tapi ada banjak bintang jang letaknja terpisah dari ini boemi begitoe djaoe hingga sinar terangnja baroe bisa sampe dalem tempo satoe millioen taon! Tapi toch itoe bintang-bintang jang begitoe djaoe masih bisa diliat sinarnja atas perantara'an telescoop lantaran Langit poenja sifat jang bening. Djadinja itoe kabeningan dari Langit djoestroe ada mendjadi sebab aken orang mendapet taoe dan .djadi kamêkmêk boeat iapoenja kabesaran jang tida berwates, melebihi dari apa jang manoesia sanggoep pikir atawa bajangken.

Kadjedjekannja Boemi poen begitoe djoega. Iapoenja tetep berpoeteran dengen rapih, setia dan menoeroet djam dan sa'at jang tentoe di sapoeter matahari, dan djoega dari sifatnja segala benda dalem ini boemi jang mengambil tempat djedjek satoe samalaen, membikin ia bisa tahan begitoe lama. Djikaloe ia menjelisir sedi­kit sadja dari djalanannja jang pasti di sapoeter matahari, nistjaja ka'ada'an hawa oedara dan moesim aken berobah, itoe tenaga tarik-mena­rik djadi kalang-kaboet dan boleh djadi ia kena toebroek laen benda alam jang bikin ia antjoer mendjadi deboe. Maka Boemi poenja kadjedjekan, jang kabanjakan orang tida taro perhatian kerna tida menjolok mata, djoestroe itoelah jang bikin ia tinggal kekel boeat sakean lama. Dalem kalangan kabatinan soedah lama dia koe bahoea rohani ada bersifat kekel atawa sedikitnja poen lebih kekel dari djasmani. Di banjak bagian dalem doenia ada terdapet tem­pat-tempat, padang-padang pasir, poelo-poelo atawa poen laoetan-laoetan, jang boleh dibilang kosong sama sekalih, tida ada pendoedoeknja, tida perna dikoendjoengi oleh manoesia atawa oleh kapal-kapal. Tapi sabaliknja tida ada satoe tempat, biarpoen bagimana sêrêm dan soenji, dimana orang bisa bilang disitoe tida ada roh roh, atawa lelemboet, penoenggoe, bidadari, djin, setan, siloeman dan sabaginja. Malah menoeroet anggepan oemoem, lebih soenji itoe daerah ada lebih banjak ditempati oleh itoe machloek-machloek tida kaliatan, jang tinggal tetep ada selama-lamanja, biar poen di itoe bilangan tida terdapet makanan, aer, panas matahari dan laen-laen jang bergoena bagi manoesia poenja kahidoepan. Ini sifat jang kaliatannja tida bisa linjap atawa moesna dari itoe roh-roh, ada dari lantaran iapoenja ka'aloesan, hingga tida bisa dirabah, diawasin dan dikagoemin oleh orang banjak. Iapoenja sifat jang samar dan resia, itoelah djoestroe membikin ia tinggal ada selamanja dan malah orang lebih endahi dari­ padabarang jang kaliatan.

Itoe sifat basah atawa dêmêk dari tanah-tanah lembah (legok) ka mana aer dari soengei-soengei dan solokan biasa mengalir, djoestroe membikin ia mendjadi soeboer dan mengaloearken banjak hatsil hingga orang banjak djadi ketarik aken pilih sabagi tempat kadianiannja. Begitoelah satoe per tiga dari pendoedoek Tiongkok ada berdiam di lembah Yangtze jang mamoer dan soeboer. Tapi ini kasoeboeran tida aken moentjoel djikaloe itoe daerah tida lebih rendah dari laen-laen tempat di sapoeternja, dan djika­ ioe ia tida bisa kasih tempat boeat sakean banjak aer jang dateng padanja, jaitoe aer jang bersifat lembèk dan menoeroet, dan tjoemah poenja satoe toedjoean, jaitoe : toeroen kabagian jang lebih rendah. Djadinja djoestroe lan­taran persatoeannja dengen itoe sifat basah dari aer, maka tanah tanah lembah bisa mendjadi soeboer dan berharga.

Semoea benda jang tertjipta oleh natuur ada disertaken kahidoepan, dan zonder mempoenjai kaoeletan boeat pertahanken itoe kahidoepan jang terdapet dalem dirinja, tida ada satoe semoet bisa merajap dan bergerak, tida ada salembar roempoet bisa toemboe, hanja segala apa aken moesna. Djoestroe itoe tenaga kahidoepan, atawa kakoeatan jang membikin itoe benda-benda dan machloek-machloek bisa bergoelet aken pelihara dirinja, ada barang samar jang tida kaliatan maski ia bertempat di mana-mana dan melipoeti segala apa. Djadinja apa jang aloes, samar, rendah dan tida bisa diliat alawa diketaoei, itoeiah jang sabenernja paling berkoeasa.

Dan apakah jang membikin radja-radja, kepala-kepala negri dan pemimpin-pemimpin rahajat bisa tinggal tetep dalem kadoedoekan dan kakoeasa'annja ? Sebab marika ada poenja kahormatan dan kabesaran. Tapi dari manatah datengnja itoe kahormatan dan kabesaran? Tiada laen, hanja dari toendjangan dan kapertjaja'an serta kasetia'annja rahajat, jaitoe „orang ketjil" jang tida berarti. Satoe radja jang tida diakkoe oleh rahajat, President jang tida dapet soeara dalem pemilihan, atawa pemimpin jang tida poenja kapertjaja'an dari pengikoet-pengikoetnja, marika poen lantes roeboeh dan ilang kakoeasa'annja. (Ajat 1-8).

Kombali disini bisa diliat bagimana kaberesan dalem doenia, jaitoe dalem pergaoelan hidoep dari manoesia, itoe golongan jang kaliatannja rendah, ketjil dan tida berarti, djoestroe ada jang paling berkoeasa, zonder toendjangan, persetoedjoean dan kapertjaja'an siapa tida satoe pamerentah negri atawa pemimpin bisa berdiri tegoeh dan kekel dann lantaran insjaf pada kadoedoekannja maka Radja-radja Boediman di djeman doeloe biasa samaken dirinja seperti „anak piatoe," „Kreta zonder roda," dan sabaginja, oetjapan mana maoe membilang, bahoea dirinja sendiri tida mempoenjai apa-apa, kerna semoea Ada bergantoeng pada toendjangan orang banjak Satoe kreta, maski bagimana indah, tida ada goenanja djikaloe tida mempoenjai roda, dan begitoe poen ka'ada'annja satoe radja kapan tida dapet toendjangan dan kapertjaja'an dari rahajat jang banjak, di tangan siapa kakoeasa'an jang paling tinggi ada terletak. (Ajat 9—12).

Dengen ini semoea katerangan Lao Tze maoe djelasken lagi itoe poko toedjoean dari iapoenja peladjaran, jang mengoendjoek bagimana apa jang kaliatan besar, indah, moelja, bergoena dan berkoeasa, itoe semoea sabenernja ada bergantoeng pada persetoedjoean, katjotjokan dan persatoean dengen jang ketjil, samar, tida kentara dan tida berarti dalem pemandangan doenia. Itoelah sebabnja maka ia anggep perloe sekalih orang bersatoe dengen Tao jang tida kentara tetapi pengaroehnja melipoeti saloeroeh djagad. Kapan orang bisa mengarti tjara bekerdjanja Tao jang berwoedjoet di dalem Natuur, ia poen tida soesah lagi boeat petjahken soeal-soeal doenia atawa kahidoepan manoesia. Orang jang merasa tida enak kaloe dirinja terlinjap dalem golongan orang banjak seperti batoe krikil jang bertoempoek di soengei — tida terkenal, tida ternama dan tida jang poedji atawa kagoemin — ia nanti alamken sama djoega tida enaknja kapan mendjadi satoe inten jang mentjil sendirian dengen tida poenja kawan — ia nanti merasa kasepian kaloe lantaran terlaloe angkoe sama kapandeannja, membikin orang banjak tida maoe deketin. Tjoemah dengen gaboengken atawa tjotjokken dirinja boeat bersatoe sama Tao, baroelah orang bisa dapet katentreman dan kapoeasan, kerna itoe ada berarti ia bersatoe sama jang banjak, sama semoea machloek dalem doenia. (Ajat 13).