Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 1981/Penjelasan

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
PENJELASAN
ATAS
UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 8 TAHUN 1981
TENTANG
HUKUM ACARA PIDANA

I. PENJELASAN UMUM.
  1. Peraturan yang menjadi dasar bagi pelaksanaan hukum acara pidana dalam lingkungan peradilan umum sebelum undang-undang ini berlaku adalah "Reglemen Indonesia yang dibaharui atau yang terkenal dengan nama "Het Herziene Inlandsch Reglement" atau H.I.R. (Staatsblad Tahun 1941 Nomor 44), Yang berdasarkan Pasal 6 ayat (1) Undang-undang Nomor 1 Drt. Tahun 1951, seberapa mungkin harus diambil sebagai pedoman tentang acara perkara pidana sipil oleh semua pengadilan dan kejaksaan negeri dalam wilayah Republik Indonesia, kecuali atas beberapa perubahan dan tambahannya.
    Dengan Undang-undang Nomor 1 Drt. Tahun 1951 itu dimaksudkan untuk mengadakan unifikasi hukum acara pidana, yang sebelumnya terdiri dari hukum acara pidana bagi landraad dan hukum acara pidana bagi raad van justitie.
    Adanya dua macam hukum acara pidana itu, merupakan akibat semata dari perbedaan peradilan bagi golongan penduduk Bumiputera dan peradilan bagi golongan bangsa Eropa di Jaman Hindia Belanda yang masih tetap dipertahankan, walaupun Reglemen Indonesia yang lama (Staatsblad Tahun 1848 Nomor 16) telah diperbaharui dengan Reglemen Indonesia yang dibaharui (R.I.B.), karena tujuan dari pembaharuan itu bukanlah dimaksudkan untuk mencapai satu kesatuan hukum acara pidana, tetapi justeru ingin meningkatkan hukum acara pidana bagi raad van justitie.
    Meskipun Undang-undang Nomor 1 Drt. Tahun 1951 telah menetapkan bahwa hanya ada satu hukum acara pidana yang berlaku untuk seluruh Indonesia, yaitu R.I.B, akan tetapi ketentuan yang tercantum di dalamnya ternyata belum memberikan jaminan dan perlindungan terhadap hak asasi manusia, perlindungan terhadap harkat dan martabat manusia sebagaimana wajarnya dimiliki oleh suatu negara hukum. Khususnya mengenai bantuan hukum di dalam pemeriksaan oleh penyidik atau penuntut umum tidak diatur dalam R.I.B., sedangkan mengenai hak pemberian ganti kerugian juga tidak terdapat ketentuannya.
    Oleh karena itu demi pembangunan dalam bidang hukum dan sehubungan dengan hal sebagaimana telah dijelaskan di muka, maka "Het Herziene Inlandsch Reglement" (Staatsblad Tahun 1941 Nomor 44) berhubungan dengan dan Undang-undang Nomor 1 Drt. Tahun 1951 (Lembaran Negara Tahun 1951 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara Nomor 81) serta semua peraturan pelaksanaannya dan ketentuan yang diatur dalam peraturan perundang-undangan lainnya, sepanjang hal itu mengenai hukum acara pidana, perlu dicabut karena tidak sesuai dengan cita-cita hukum nasional dan diganti dengan undang-undang hukum acara

Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/70 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/71 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/72 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/73 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/74 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/75 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/76 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/77 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/78 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/79 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/80 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/81 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/82 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/83 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/84 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/85 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/86 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/87 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/88 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/89 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/90 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/91 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/92 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/93 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/94 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/95 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/96 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/97 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/98 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/99 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/100 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/101 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/102 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/103 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/104 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/105 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/106 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/107 Halaman:UU Nomor 8 Tahun 1981.pdf/108