Reglemen Acara Perdata/Buku Ketiga/Bab III

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
template error: please do not remove empty parameters (see the style guide and template documentation).


BAB III. PELEPASAN HARTA KEKAYAAN


Pasal 699.

(s.d.u. dg. S. 1906-348.) Pelepasan harta kekayaan terjadi jika debitur yang tidak mampu untuk membayar utang-utangnya, menyerahkan semua barang miliknya kepada para kreditur. (KUHPerd. 1131 dst.; Rv. 451-20, 452, 749-10.)


Pasal 700.

(s.d.u. dg. S. 1906-348; S. 1908-522.) Pelepasan harta kekayaan memerlukan penerimaan secara sukarela oleh para kreditur. Pelepasan itu tidak mempunyai akibat lain daripada apa yang bersumber pada ketentuan-ketentuan dalam perjanjian yang dibuat antara mereka dan debitur. (KUH 591-30.)


Pasal 701.

Dicabut dengan S. 1906-348.


Pasal 702.

(s. d. u. dg. S. 1.906-348; S. 1908-522,) Pelepasan harta kekayaan tidak memindahkan hak milik pada para kreditur; pelepasan itu hanya memberi hak untuk menjual barang-barang itu untuk keuntungan mereka, dan untuk menarik hasil-hasil sampai terjadinya penjualan.

Apa yang menjadi sisa dari hasil penjualan sesudah pemenuhan dari semua para kreditur, dibayarkan pada debitur. (Rv. 482, 558, 700.)

Pasal 703 s/d Pasal 713.

Dicabut dengan S. 1906-348.