Halaman:Himpunan Peraturan Tata Tertib Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (1984).pdf/76

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi


tangani oleh Ketua Sementara dan Anggota-anggota yang dimaksud dalam ayat (1) pasal 12.

Pasal 16

Dewan Perwakilan Rakyat mempunyai seorang Vakil Ketua I, seorang Wakil Ketua II dan seorang Wakil Ketua III, yang masingmasing dicalonkan dan dipilih segera sesudah pemilihan Ketua selesai. Untuk pcncalonan dan pemilihan Wakil-wakil Ketua berlaku ketentuan-ketentuan dalam peraturan ini yang berlaku bagi pencalonan dan pcmiIihan Ketua,

Pasal 17.

Hasil pemilihan yang tersebut dalam pasal 6 ayat (1) segera disampaikan kepada Presiden untuk disyahkan sebagai dimaksud dalam pasal 62 ayat (1) Undang-undang Dasar Sementara Republik Indonesia.

Pasal 18.

(1) Apabila Ketua berhalangan, maka kewajibannya dilakukan oleh Wakil Ketua I; apabila yang akhir ini berhalangan ia diganti oleh Wakil II. Apabila Wakil Ketua II juga berhalangan, maka ia diganti oleh Wakil Ketua III, dan apabila yang terakhir inipun berhalangan, maka Anggota yang tertua umurnya melakukan kewajiban sebagai Ketua,

(2) Apabila jabatan Ketua atau jabatan salah seorang Wakil Ketua menjadi lowong, maka DPR secepat-cepatnya mengadakan pemilihan Ketua atau Wakil Ketua yang lain; pasal-pasal 6 sampai 17 berlaku juga bagi pemilihan ini.

Pasal 19.

Kewajiban Ketua yang terutama, ialah :

  1. merancang daftar pekerjaan,
  2. mengatur dan mernimpin pekerjaan DPR.
  3. menjaga kerertiban dalam rapat,
  4. memperhatikan dan menjaga,
  5. supaya Peraturan Tata-tertib ini diturut dengan seksama.
  6. memberi ijin untuk berbicara.
  7. menyimpulkan persoalan yang akan diputuskan oleh DPR.
  8. memberi kesempatan kepada pembicara untuk mengucapkan pidatonya dengan tidak terganggu.
  9. memberitahukan hasil pemungutan suara.
  10. menjalankan putusan yang diambil oleh rapat.


74