Halaman:Himpunan Peraturan Tata Tertib Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (1984).pdf/236

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi


Pasal 67.

(1) Persidangan luar biasa dapat diadakan, jika dikehendaki oleh: a. Pemerintah ;

b. Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong;

c. Sekurang-kurangnya duapuluh lima orang anggota Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong.

(2) Dalam hal-hal termaksud dalam ayat l huruf-huruf b dan c Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong memberitahukannya kepada Pemerintah untuk dipertimbangkan,

(3) Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong segera mengundang Anggota-anggota untuk menghadiri persidangan luar biasa.

a. setelah diberi tahu tentang kehendak Pemerintah termaksud ayat 1 huruf a.

b. setelah rnaksud pihak Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong tersebut dalam ayat (1) huruf-huruf b clan .c mendapat persetujuan Pemerintah.

§ 2. Kctentuan umum tentang rapat-rapat.

Pasal 68.

(1) Ketua atau Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong membuka dan menutup rapat-rapat pleno.

{2} Waktu-waktu rapat-rapat pleno Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong ialah:

a. pagi: mulai jam 09. 00 sampai jam 14. 00 pada hari kerja-biasa dan mulai jam 08.30 sampai jam 11.30 pada hari Jum'at;

b. Malam mulaijam 19.30 sampaijam 23.30.

(3) Jika perlu, Pimpinan Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong dapat menentukan waktu lain.

Pasal 69.

(1) Sebelum menghadiri rapat, setiap anggota menanda-tangani daftar hadir.

(2) Apabila daftar hadir telah ditanda tangani oleh lebih dari seperdua jumlah anggota-persidangan, maka Ketua rapat membuka rapat.

Pasal 70.

(1) Jika pada waktu yang telah ditetapkan untuk pembukaan rapat jumlah anggota yang diperlukan belum juga tercapai, maka Ketua rapat

237