Upik

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Jalang mata derita tergores keras
senyumnya terbayang kehidupan malam
sebening gelas muka yang matang pengalaman
kepada siapa ia menjual dirinya

(Pesta, 1956)