Sitti Nurbaya/Bab 5

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

V. Samsul Bahri Berangkat ke Jakarta[sunting]

"Pak Ali, pada sangkaku baik dimulai memasang lampu, karena hari hampir gelap," kata Samsu kepada kusirnya, di rumah orang tuanya, di Kampung Jawa Dalam di Padang.

Tatkala itu Samsu telah berpakaian yang baik-baik, sebagai orang hendak pergi ke mana-mana.

"Baiklah, Engku Muda," jawab sais Ali, sambil pergi mengambil geretan api.

"Suruhlah si Amat kemari, supaya dapat membantu Pak Ali," kata Samsu pula.

Tiada berapa lamanya kemudian daripada itu, datanglah pula sais Ali bersama-sama Amat, lalu memasang lampulampu di serambi muka.

"Sekalian lampu harus dipasang, Pak Ali!" kata Samsu, "sampai setengah rumah dan serambi belakang. Dan engkau Amat, bawalah pot-pot bunga ini ke bawah dan susunlah mejameja dan kursi-kursi ini di sana, sebab di sini tempat menari; tak boleh ada apa-apa."

Kedua bujang ini bekerjalah menurut perintah tuannya yang muda itu. Setelah selesai pekerjaan di serambi muka, masuklah Samsu ke ruang tengah, lalu menyuruh mengatur meja panjang dua buah, dengan beberapa kursi makan.

Kemudian disuruhnya tutup kedua meja itu dengan alas meja lenan putih yang berbunga.

Sedang mereka asyik bekerja itu, datanglah Nurbaya dari rumahnya dengan berpakaian yang indah-indah, membawa dua ikat karangan dari bermacam-macam bunga yang baik warnanya, lalu bertanya, "Belum selesai, Sam?"

Tatkala mendengar perkataan ini, menolehlah Samsu ke belakang dan ketika terpandang olehnya gadis ini, tiadalah terkata-kata ia sejurus lamanya. Mukanya yang mula-mula riang, tiba-tiba menjadi muram. Jika Nurbaya tiada lekas menegurnya pula, barangkali kedatangan Nurbaya ini akan mengeluarkan air matanya.

"Sakitkah engkau, Sam?" tanya Nurbaya pula.

Barulah Samsu seakan-akan terkejut, ingat akan dirinya kembali, lalu menahan perasaan hatinya dan menjawab dengan tersenyum, "Manis benar engkau kupandang hari ini, Nur; sehingga lupalah aku akan diriku sejurus."

"Dengan sengaja aku memakai-makai hari ini, sebab esok petang tiadalah engkau akan melihat aku lagi," jawab Nurbaya sambil tersenyum pula.

Jawaban ini jangankan dapat melipur hati Samsu bahkan rupanya menambah muram durjanya dan sedih hatinya.

Dengan pendek berkata pula ia, "Sesungguhnyalah katamu itu," lalu ditundukkannya kepalanya.

Tatkala dilihat Nurbaya hal Samsu yang sedemikian itu, dihampirinyalah sahabatnya ini, lalu dipegangnya bahunya, sambil berkata, "Ayuh, Sam! Malam ini kita harus bersukasukaan. Apabila engkau, yang punya rumah, berdukacita, bagaimanakah kelak jamu yang datang?" kata Nurbaya, sambil membujuk saudaranya ini.

"Benar sekali katamu itu, Nun' Tetapi apalah dayaku? Sejak kemarin hatiku tak enak saja, walau bagaimana pun juga kulipur. Makin dekat aku kepada hari esok, makin bertambahtambahlah duka nestapaku. Sungguhpun demikian, nantilah kukatakan kepadamu, bagaimana rasa hatiku sekarang ini," kata Samsu pula.

Ketika itu tiba-tiba masuk Bakhtiar ke tengah rumah, lalu membuka topi rumputnya dan membungkuk, sehingga kepalanya hampir sampai ke lututnya, seraya berkata, "Tabik Nyonyanyonya dan Tuan-tuan sekalian!"

"Ada berapakah Nyonya-nyonya dan Tuan-tuan di sini, Bakhtiar?" tanya Nurbaya.

"Ada seratus satu Nyonya-nyonya dan seratus satu pula Tuan-tuan," jawab Bakhtiar dengan mengeraskan kata "satu" itu.

"Ha... ai, siang-siang sudah datang! Amat rajin," kata Samsu.

"Disengaja, Tuan hamba, siang-siang datang kemari, karena hendak memeriksa, adalah sekaliannya telah lengkap, untuk menyambut kedatangan sekalian jamu Tuan-tuan dan Nyonyanyonya, yang dipersilakan datang bermain-main kemari," kata Bakhtiar pula dengan menghalus-haluskan bahasanya, sambil membungkuk pula.

"Bohong," teriak Arifin yang telah berdiri di belakang Bakhtiar. "Tuan Bakhtiar hendak melihat dahulu, banyakkah makanan yang disediakan atau tidak. Kalau tak cukup, ia hendak kembali saja, takut takkan kenyang perutnya.

Demikian katanya di atas bendi tadi."

"Memang engkau tak dapat memegang rahasia, Arifin.

Telah kupesan benar-benar, supaya maksudku yang sebenar-benarnya, jangan kausampaikan kepada siapa pun juga.

Sekarang kepada orang yang mula-mula kaulihat saja telah kaubukakan rahasia itu dan kelak, tentulah kepada sekalian orang kaukatakan. Malu aku rasanya, terlebih-lebih kepada Nyonya Nurbaya, sebagai sesungguhnyalah aku datang kemari ini, hanya karena kue-kue saja," kata Bakhtiar pura-pura marah dan malu.

"Tak usah kau menangis, Bakhtiar, karena malu," kata Nurbaya. "Rahasiamu itu bukan rahasia lagi bagiku, karena telah lama kuketahui. Apabila kau tak percaya, bahwa makanan cukup, walaupun untuk sepuluh Bakhtiar sekalipun, marilah kubawa engkau ke belakang, akan melihat-lihat saja dahulu. Tetapi hendaklah engkau berjanji dan bersumpah akan menahan nafsumu dan tiada akan menganggu-ganggu makanan itu," kata Nurbaya, seraya menghampiri Bakhtiar, akan membawanya melihat makan-makanan yang telah tersedia.

Bakhtiar berpikir sejurus dengan menggaruk-garuk kepalanya, seraya berkata dalam hatinya, "Sesungguhnya terlalu ingin aku hendak melihat segala makanan yang akan kurasai kelak, tetapi adakah akan dapat kutahan tanganku mengambil makanan itu?"

"Ah, masakan tak dapat kutahan nafsuku," katanya pula keras-keras, untuk menjawab perkataan Nurbaya tetapi pada mukanya nyata kelihatan, bahwa ia tiada akan dapat menurut janjinya. Maka dibukanyalah topinya, diangkatnya tangannya ke atas, serta berdiri benar-benar lalu bersumpah, "Di atas nama segala kue yang sangat kucintai, terutama kue sepekuk, kue koneng, kue tar, bolu, serikaya, sus dan lain-lain, aku bersumpah di hadapan tiga saksi, tiada akan mengganggu makanan yang ada di belakang, Jika aku tiada menurut janjiku ini, maulah aku, perutku dan perut tujuh keturunanku, selama-lamanya diisinya."

"Baiklah," kata Nurbaya dengan tersenyum. "Sesungguhnya sumpahmu itu sangat keras, tetapi tiada mendatangkan kecelakaan kepadamu. Salah tak salah, perutmu akan penuh berisi kue-kue. Tetapi tak mengapa, marilah kubawa!" lalu dipegangnya tangan Bakhtiar, hendak dibawanya ke belakang.

"Jangan percaya!" teriak Arifin, "Telah kelihatan olehku di matanya, ia tiada akan menurut sumpahnya. Aku tahu akal lain yang lebih sempurna, yaitu kedua belah tangannya harus diikat ke belakang."

"Engkau benar terlalu amat sangat, Arifin!" kata Bakhtiar dengan pura-pura merengut. "Masakan aku berani melanggar sumpahku yang sekeras itu. Tentu aku takut berdosa kepada segala kue-kue lazat cita-rasanya itu."

"Tidak percaya," kata Arifin pula, lalu datang mengikat kedua belah tangan Bakhtiar ke belakang dengan sehelai setangan. Setelah selesai, barulah ia dibawa oleh Nurbaya.

"Pak Ali," kata Nurbaya, tatkala hendak membawa Bakhtiar ke belakang, "bunga-bungaan itu masukkan ke dalam jambang bunga itu dan taruh di atas meja makan!"

"Baiklah, Siti," jawab Ali.

Setelah sampailah Nurbaya dan Bakhtiar ke belakang, diperlihatkanlah oleh Nurbaya kepada Bakhtiar segala kue-kue, makanan-makanan dan minum-minuman yang lezat-lezat yang telah tersedia dan teratur di atas beberapa meja, berbagai-bagai warna dan baunya.

"Sekalian itu aku yang mengatur dan membelinya di toko Jansen. Cukupkah itu bagimu atau tidak?" tanya Nurbaya.

Tatkala Bakhtiar melihat segala makanan yang enak-enak itu, timbullah keinginan dalam hatinya, yang rasakan tak dapat ditahannya lagi, hendak mengecap segala yang lezat-lezat itu.

Apabila tangannya tiada terikat, paslilah ia lupa akan sumpahnya tadi dan tentulah akan diterkamnya kue-kue itu, walaupun bagaimana juga keras sumpahnya. Tetapi apa daya? Ia tak dapat berbuat apa-apa dengan tangannya karena sungguh teguh ikatan Arifin tadi. Maka berjalanlah ia, sebagai hendak melipurkan hatinya, dari sebuah meja ke meja yang lain, dengan berkata, "Alangkah cantiknya buatan kue ini! Bagaimanakah rasanya? Dan ini, sangat sedap baunya," lalu diciumnya kue itu.

Akan tetapi karena tiada tertahan oleh seleranya, sebelum diingatnya kembali sumpahnya tadi, telah masuklah giginya ke dalam suatu kue yang besar dan dapatlah digigitnya sekerat, sehingga berlubanglah kue itu. Oleh sebab kue itu memakai rum gula, hidung dan bibir serta muka Bakhtiar, penuhlah berlumur rum gula ini.

Tatkala Nurbaya melihat hal yang demikian, ditariknya Bakhtiar ke belakang dengan berkata "Gilakah engkau, Bakhtiar?" Tetapi ia tertawa gelak-gelak, tatkala melihat muka Bakhtiar yang penuh berlumuran rum gula, sehingga Samsu dan Arifin, yang sedang bersedia-sedia di luar, berlari ke belakang.

Setelah sampai mereka ke sana, diceritakanlah oleh Nurbaya, apa sebabnya muka Bakhtiar sebagai topeng itu.

Kedua mereka itu pun tertawa pula mendekak-dekak, sehingga Arifin memegang perutnya, karena tak dapat menahan geli hatinya, melihat temannya seperti alan-alan.

Hanya Bakhtiarlah yang tiada berkata-kata, seakan-akan malu atau menyesal rupanya akan perbuatannya yang ceroboh itu.

Tetapi kue yang telah ada dalam mulutnya, dikunyahnya juga, lalu ditelannya.

Setelah puaslah mereka mentertawakan Bakhtiar, berkatalah Arifin, "Kesalahan ini sangat besar; pertama karena tiada menurut sumpah, kedua karena mencuri dengan mulut; sedangkan pencuri yang sangat berbahaya sekalipun, hanya baru dapat mencuri dengan tangan saja. Oleh sebab kepandaian Bakhtiar ini dapat memberi contoh yang tak baik kepada penjahat-penjahat lain, haruslah ia dihukum dengan hukuman yang berpadanan dengan kesalahannya. Marilah kita bertiga menjadi hakimnya! Apa hukuman yang baik diberikan kepadanya?"

"Aku tahu suatu hukuman yang patut," kata Nurbaya. "Ia tak boleh mendapat kue-kue lagi kelak, sebab sekarang sudah dimakannya bagiannya."

"Jangan!" jawab Samsu. "Hukuman yang sedemikian terlalu berat baginya. Aku khawatir kalau-kalau ia kelak menjadi buas, apabila melihat temannya sekalian makan enak-enak sedang ia sendiri tak boleh."

"Lagi pula siapakah yang berani menanggung, ia akan menjalankan hukumannya itu dengan patuh, kalau tidak diikat kaki tangannya," kata Arifin pula.

"Pada pikiranku lebih baik begini. Tetapi janganlah kau ceritakan lebih dahulu, supaya jangan diketahuinya rahasia ini.

Nanti kaulihat sendiri! Maukah engkau menerima hukumanku?" tanya Arifin kepada Bakhtiar.

"Mau, asal boleh aku ikut makan kue-kue nanti," jawab Bakhtiar, pura-pura menangis, tetapi gula yang melekat pada bibirnya, dicobanya juga menjilat dengan lidahnya.

"Baik, sabarlah dahulu!" kata Arifin.

Tiada berapa lama kemudian daripada itu, kedengaranlah beberapa jamu telah datang di serambi muka. Samsu dan Nurbaya ke luar menjemput sekalian mereka, yakni muridmurid sekolah Belanda, sahabat Samsu dan Nurbaya, laki-laki dan perempuan, lalu dipersilakan duduk, bercakap-cakap dan bersenda gurau, terlalu ramainya. Meskipun, waktu itu rupanya telah ada, lalu mulai bermain melagukan lagu mars.

Sedang ramai mereka bersuka-sukaan itu, tiba-tiba dibawalah Bakhtiar oleh Arifin ke tengah-tengah jamu. Mulamula tercengang sekaliannya, karena mereka tiada tahu, apakah maksud pertunjukan ini. Akan tetapi setelah diceritakan oleh Arifin hal Bakhtiar mencuri kue dengan mulutnya itu, dari mulanya sampai ke akhirnya, riuh rendahlah bunyi tertawa, rasa tak dapat disabarkan. Sudah itu barulah dilepaskan oleh Arifin ikat tangan Bakhtiar. Akan tetapi baru saja bebas tangan Bakhtiar dari ikatannya, lalu diambilnya rum gula yang masih ada melekat di mukanya, dilemparkannya ke muka Arifin, lalu ia lari ke belakang membasuh mukanya.

Arifin yang menjadikan orang tertawa kembali, pun lari ke belakang, membersihkan mukanya pula.

Sejurus kemudian musik pun bermain pula, melagukan lagu wals. Sekalian muda remaja menarilah masing-masing dengan pasangannya. Samsu menuntun tangan Nurbaya, lalu menari bersama-sama. Demikianlah perbuatan anak-anak muda itu berganti-ganti berdiri, menari dan duduk berkata-kata, tertawa gelak-gelak, bersenda gurau dan bersuka-sukaan. Nurbaya, setelah menari dengan Samsu menari pula dengan Arifin dan Bakhtiar. Oleh sebab Bakhtiar dan Arifin selalu berbuat olokolok, walaupun sedang menari, ramainya tiadalah terkatakan lagi.

Sementara itu segala kue-kue yang lezat rasanya diedarkanlah, dibawa kepada sekalian jamu. Demikian pula minumminuman kopi, teh, coklat, sirop, dan limonade.

Bakhtiar pura-pura membantu menjadi jongos mengedarkan makanan dan minuman tadi, tetapi terlebih dahulu segala kue yang dapat disimpannya, dimasukkannya ke kocek baju dan celananya, sehingga gembunglah pakaiannya rupanya. Dengan tiada diketahui Bakhtiar digantungkanlah oleh Arifm pada punggung baju, Bakhtiar, sehelai kertas yang lebar, yang ditulisnya di atasnya, "Aku inilah gergasi kue-kue".

Maka ramailah pula bunyi suara murid-murid itu mentertawakan Bakhtiar dengan tiada diketahuinya, apa yang menggelikan hati mereka.

Setelah diketahui Bakhtiar perbuatan musuhnya Arifin itu, dicarinyalah akal untuk membalas kelakar ini, lalu pergilah ia ke belakang meminta beberapa lada kutu yang amat pedas itu, sebab diketahuinya Arifin sangat takut kepada lada. Lada kutu.ini dimasukkannya beberapa butir ke dalam sekerat kue lapis, ditutupnya baik-baik dan ditaruhnya di atas piring, lalu dibawanya kepada Arifin, sambil berkata dengan hormatnya, akan menghilangkan syak wasangka hati sahabatnya ini, "Jika Tuan hamba sudi, persilakanlah santap juadah ini!" Sekalian yang mendengar basa Bakhtiar ini tersenyum.

Dengan tiada berpikir lagi, dimakanlah oleh Arifin kue itu.

Tetapi setelah dua tiga kali dikunyahnya, tiba-tiba berteriaklah ia kepedasan. Mulutnya ternganga, sehingga segala kue yang ada di dalamnya jatuh ke luar. Air ludah dan air matanya meleleh, sehingga ia hampir tak dapat berkata-kata meminta air dingin untuk menyejukkan mulutnya yang sangat panas rasanya.

Mula-mula gemparlah sekalian tamu karena tiada tahu apa sebabnya Arifin jadi demikian. Akan tetapi setelah diceritakannya, ia termakan lada, kena tipu Bakhtiar, sekaliannya tertawalah pula gelak-gelak amat ramainya.

Setelah hari pukul sembilan, masuklah sekalian anak muda itu ke tengah rumah, lalu masing-masing duduk di atas kursi makan. Sup dan anggur dijalankan. Seorang daripada sahabat Samsu berdiri dengan memegang gelas anggurnya, lalu berpidato. Mula-mula ia memberi selamat kepada Samsu, Arifin, dan Bakhtiar di atas nama sekalian yang datang, karena ketiga mereka telah tamat pelajarannya dalam sekolah Belanda di Padang dan sekarang akan meneruskan pelajarannya di Sekolah Dokter Jawa dan Sekolah Opseter di Jakarta. Diharapnya dengan sepenuh-penuh pengharapan, mereka di sana akan maju pula dalam pelajarannya, supaya dapat menjabat pangkat yang tinggi dan beroleh kesenangan kemudian hari.

Selama mereka bercampur dengan ketiga sahabatnya yang akan berangkat itu, belumlah pernah berselisih, melainkan selalu beramah-ramahan dan bersahabat sahabat karib. Oleh sebab itu ia percaya, tentulah ketiga sahabat ini di Jakarta, akan segera pula mendapat sahabat dan kenalan baru yang baik, tempat berkasih-kasihan dan beramah-ramahan sebagai di Padang. Supaya mereka jangan lekas-lekas lupa kepada sahabat kenalannya di Padang, diberikannyalah tiga buah potret sekalian murid sekolah Pasar Ambacang dengan gurugurunya, kepada ketiga mereka. Akhirnya diucapkannyalah selamat jalan dan panjang umur kepada ketiga sahabatnya yang akan berangkat itu dan didoakan supaya mereka kembali ke Padang dengan pangkat yang diharapkannya itu. Kemudian bersoraklah sekaliannya, "Hip, hip, hura!!" tiga kali, disambut oleh musik.

Samsu membalas ucapan ini. Mula-mula ia minta terima kasih kepada sekalian sahabatnya yang hadir, atas kedatangan mereka dan tanda mata yang telah diberikan mereka itu. la berjanji akan menyimpan potret itu sungguhsungguh dan akan selalu mengingat sekalian sahabat kenalannya yang akan ditinggalkannya di Padang, yang banyak menolong dan memberi kesukaan hatinya. Diharapnya supaya sekalian sahabatnya itu pun akan lekas pula tamat pelajarannya, supaya dapat melanjutkan pelajarannya dalam sekolah yang lebih tinggi dan ia berjanji akan mengirimkan tanda mata kepada sekalian mereka, apabila ia telah sampai ke Jakarta kelak. Akhirnya ia pun mengucapkan selamat tinggal, selamat belajar dan umur panjang kepada mereka itu, lalu bersorak pula tiga kali.

Sekali itu makanlah sekaliannnya, mula-mula sup, kemudian keroket, sudah itu kentang, salada dan kue-kue; akhirnya barulah ditutup dengan buah-buahan dan kopi.

Tengah makan, tak putusputusnya Arifin dan Bakhtiar berolokolok, sehingga banyak yang batuk, karena salah makan.

Setelah selesai makan, masing-masing berjalan jalan di halaman rumah, diterang bulan, karena malam itu bulan terang purnama raya. Sesudah itu menari pulalah mereka dan bersukasuka hati sampai pukul dua belas malam; barulah pulang masingmasing ke rumahnya. Yang akan tinggal, memberi selamat jalan kepada yang akan pergi, dan yang pergi mengucapkan selamat tinggal kepada yang akan tinggal.

Ketika Nurbaya hendak kembali pula ke rumahnya, berkatalah Samsu, "Biarlah kuantarkan engkau ke rumahmu, sebab hari telah jauh malam. Tak baik perempuan berjalan seorang diri."

Oleh karena Nurbaya setuju dengan maksud Samsu ini, kedua anak muda ini berjalanlah perlahan-lahan menuju rumah Nurbaya. Tatkala itu bulan bercahaya bagaikan siang.

Bintangbintang yang serupa mestika, berkilau-kilauan di langit tinggi, sebagai kunang-kunang di tempat yang gelap. Awan berarak beriring-iring dari barat lalu ke timur.

"Alangkah terang bulan ini," kata Samsu tengah berjalan itu, "menambah rawan dan pilu hatiku, sehingga bertambahtambah berat bagiku meninggalkan Padang ini. Memang sejak dari kemarin, tiadalah dapat kulipur hatiku dengan pikiran akan melihat negeri yang lebih besar dan menuntut pelajaran yang lebih tinggi saja. Makin dekat aku pada waktu akan berangkat, makinlah hancur rasa hatiku."

"Apakah yang engkau susahkan? Sekaliannya telah tersedia; engkau tinggal berangkat saja lagi. Sampai ke sana, lalu belajar. Apabila telah tamat pelajaranmu kelak, tentulah engkau akan berpangkat tinggi dan bergaji besar. Kami sekadar akan inelihat dan berbesar hati dari jauh saja.

Perceraian dengan ibu-bapa dan kami sekalian, tentu saja mula-mula berat bagimu. Akan tetapi, pada sangkaku, lekas juga engkau biasa kepada keadaan yang baru itu. Dan bila engkau telah biasa, tentulah tiada akan engkau rasai lagi keberatan perceraian ini. Ingatlah akan pepatah: Hilang bisa karena biasa, hilang geli karena gelitik. Tetapkanlah hatimu! Jangan banyak pikiran yang lain-lain."

"Tentu, tentu," jawab Samsu, "tetapi ada suatu pikiran yang menggoda hatiku, yang selalu melintas dalam ingatan dan tak dapat kulupakan s iang malam."

"Pikiran apakah itu? Adakah orang atau sesuatu benda yang mengikat hatimu, sehingga tak dapat engkau tinggalkan?" tanya Nurbaya, sambil memandang muka Samsu.

"Bukan demikian, Nur. Dahulu tatkala kita berjalan jalan ke gunung Padang, telah kuceritakan kepadamu mimpiku. Sejak waktu itu sampai sekarang ini, pikiran yang menggoda itu tiadalah hendak meninggalkan aku. Beberapa malam aku tak dapat tidur nyenyak, karena mengenang-ngenangkan mimpi itu. Sebagai kelihatan olehku bahaya mengintai dan mengikut kita, barang ke mana kita pergi, menanti saat yang baik akat menerkam engkau dan aku, bila kita telah bercerai kelak.

Itulah yang memberatkan hatiku; itulah yang menjadikan aku was-was. Apabila aku tiada ingat akan janjiku kepada ayahku untuk pergi, tentulah lebih suka aku tinggal menjaga engkau."

Dengan bercakap-cakap sedemikian sampailah keduanya ke dalam pekarangan Nurbaya, lalu duduklah mereka berdekatdekatan di atas sebualt bangku, di bawah pohon tanjung yang rindang, dalam kebun anak gadis ini.

"Sebagai telah kukatakan," kata Nurbaya pula, "janganlah engkau terlalu percaya akan mimpi itu, karena tiada selamanya mimpi ada artinya. Bahaya apakah yang akan menimpa diri kita? Sebab kita tiada berbuat dosa atau kesalahan kepada siapa pun. Apabila sesungguhnya untung kita ini malang, apa hendak dikata? Karena sekaliannya itu telah takdir daripada TuhanYang Mahakuasa. Biar bagaimana sekalipun kita tiada suka, jika telah nasib sedemikian itu, tak dapat diubah lagi. Siapakah yang dapat mengubah suratan pada lahulmahfut? Oleh sebab itu berhati-hatilah menjaga diri, dan marilah kita pohonkan bersama-sama kepada Rabbul-alamin, supaya mudahmudahan dipeliharakannya juga kita di dalam segala hal. Jika kaugoda hatimu dengan pikiran yang semacam tadi, tentulah pelajaranmu tiada akan maju kelak. Alangkah sayangnya! Apabila engkau telah menjadi dokter, berapakah besar hati ibu-bapamu dan hatiku, melihat anak dan saudaranya telah berpangkat tinggi. Jika Susah bagimu kelak meninggalkan Padang ini, kaumintalah tetap bekerja di sini supaya dapat bercampur gaul selama-lamanya dengan sekalian orang yang kau cintai."

"Engkau tiada tahu rasa hatiku sekarang ini; itulah sebabnya agaknya kaupermudah saja hal ini. Pikiran yang ada dalam hatiku rupanya tak ada dalam hatimu, sehingga tak dapat kau pikirkan halku."

"Pikiran apa pula itu?" tanya Nurbaya, sambil melihat muka Samsu.

"Nurbaya, karena besok aku akan meninggalkan kota Padang ini, akan pergi ke rantau orang, entah berbalik entah tidak, sebab itu pada sangkaku inilah waktunya akan membukakan rahasia hatiku. Ketahuilah olehmu, Nur, bahwa aku ini sangat cinta kepadamu. Percintaan itu telah lama kusembunyikan dalam hatiku; sekarang baru kubukakan, karena pada sangkaku, rahasia itu harus kauketahui, sebelum kita bercerai. Siapa tahu, barangkali tak dapat aku kembali lagi; tak dapat kita bertemu pula. Jika tiada kubukakan rahasiaku ini kepadamu, pastilah ia menjadi sebagai duri di dalam daging padaku; terasa-rasa sebilang waktu.

Mula-mula percintaan itu memang percintaan persaudaraan. Akan tetapi lama-kelamaan, dengan tiada kuketahui, bertukarlah ia menjadi cinta yang sebenarbenarnya cinta. Barangkali tak baik aku berbuat demikian, pada pikiranmu, tetapi apa hendak kukata? Dari kecil kita bercampur gaul, bukan sehari dua hari, makan sepiring, tidur setilam, lebih daripada saudara kandung sendiri.

Bagaimanakah tiada akan tersangkut hatiku padamu? Sejenak pun belum pernah kita bercerai; tiba-tiba sekarang aku harus pergi meninggalkan engkau dengan tiada kuketahui, bilakah dapat pulang kembali. Bagaimanakah tiada rusak binasa hatiku? Bagaimanakah aku dapat meninggalkan engkau? Dengarlah olehmu pantun ini: Bulan terang bulan purnama, nagasari disangka daun.

Jangan dikata bercerai lama, bercerai sehari rasa setahun.

Oleh sebab untung manusia tak dapat ditentukan, itulah sebabnya sangat ingin hatiku hendak mengetahui, bagaimanakah hatimu kepadaku? Atau hanya aku sendirilah yang rindu seorang?" kata Samsu, sambil memegang tangan Nurbaya.

Mendengar perkataan dan pantun Samsu ini, terdiamlah Nurbaya, sambil menundukkan kepalanya, tidak berkata-kata sejurus lamanya, sebagai malu rasanya ia akan membukakan rahasia hatinya. Samsu menghampiri Nurbaya lalu bertanya perlahan-lahan dengan mendekatkan kepalanya kepada kepala Nurbaya, "Sudikah engkau kelak menjadi istriku, apabila aku telah berpangkat dokter?"

"Masakan tak sudi," sahut Nurbaya perlahan-lahan, sebagai takut mengeluarkan perkataan ini.

Maka diciumlah oleh Samsu perlahan-lahan punggung tangan perawan ini.

Nurbaya tiada membantah, melainkan dibiarkan perbuatan Samsu itu.

"Memang telah kusangka," kata Samsu dengan lemahlembut suaranya, "engkau tak benci kepadaku dan engkau cinta pula kepadaku.

Dengarlah olehmu pantun ini! Seragi kain dengan benang, biar terlipat jangan tergulung.

Serasi adik dengan abang, sejak di rahim bunda kandung."

"Sesungguhnya demikian rupanya," jawab Nurbaya, sambil membalas pantun Samsu: "Dari Medang ke pulau Banda, belajar lalu ke Bintuhan. Tiga bulan di kandung Bunda jodoh 'lah ada pada Tuan."

Lalu dijawab oleh Samsu: "Anak Cina duduk menyurat, menyurat di atas meja batu.

Dari dunia sampai akhirat, tubuh yang dua jadi satu.

Sekarang maklumlah engkau, bagaimana takkan khawatir hatiku meninggalkan engkau. Kalau sesungguhnya engkau mendapat sesuatu bahaya di sini, betapakah rasa hatiku? Hancur luluh, tak dapat dikatakan. Jika dekat aku padamu, tak kupikirkan. Hidup mati tidak kuindahkan, asal bersama dengan engkau sebagai kata pantun: Berlubur negeri berdesa, ditaruh pinang dalam puan. Biar hancur biar binasa, asal bersama dengan Tuan." ”Memang demikian," kata Nurbaya. "Dengarlah pula pantun ini: Pulau Pinang kersik berderai, tempat burung bersangkar dua. Jangan bimbang kasih'kan cerai, jika untung bertemu jua.

Jika ada sumur di ladang, tentulah boleh menumpang mandi. Jika ada umur yang panjang, tentulah dapat bertemu lagi.

Ke rimba ke padang jangan, bunga cempaka kembang biru.

Tercinta terbimbang jangan, adat muda menanggung rindu.

Ke rimba orang Kinanti, bersuluh api batang pisang. Jika tercinta tahankan hati, kirimkan rindu di burung terbang"

"Benar sekali katamu itu, adikku Nurbaya! Berpantunlah engkau, berpantunlah! Semalam ini kita dapat bersendau gurau, besok kakanda tak ada lagi," kata Samsu pula, sambil mencium punggung tangan kekasihnya yang halus itu, beberapa kali.

"Mempelam tumbuh di pulau patah sedahan dijatuhkan.

Semalam ini kita bergurau, esok Adik kutinggalkan "

Maka menyahutlah Nurbaya; "Berlayarlah ke pulau bekal, nakhoda makan bertudung saji. Sambutlah salam adik yang tinggal, selamat Kakanda pulang pergi.

Ribu-ribu di pinggir jalan, tanam di ladang kunyit temu. Jika rindu pandanglah bulan, di situ cinta dapat bertemu."

Setelah keduanya berdiam diri sejurus, berpantun pulalah Samsu: "Kapal kembali dari Jawaa masuk kuala Inderagiri.

Tinggallah Adik tinggallah nyawa, besok kakanda akan pergi."

Disahuti oleh Nurbaya: "Berbunyi gendang di Pauh, orang menari di halaman.

Sungguh Kakanda berjalan jauh, hilang di mata di hati jangan."

"Suatu lagi," kata Nurbaya: "Meletus gunung dekat Bantan, terbenam pulau dekat Jawa. Cinta jangan diubahkan, jika putus, sambungkan nyawa."

Dibalas pula oleh Samsu: "Jika hari, hari Jumat, haji memakai baju jubah. Walaupnn hati akan kiamat, cinta di hati jangan berubah."

"Suatu lagi," kata Samsu: "Jika Perak kerani Keling, berlayar tentang Tapak Tuan.

Putih gagak hitamlah gading, tidak putus cintakan 'tuan."

"Neng," berbunyi lonceng di rumah jaga, tanda hari sudah pukul satu malam. Ketika itu barulah asyik dan masyuk ini sadarkan dirinya: "Sam!" kata Nurbaya. "Hari telah pukul satu, kalau-kalau kelak aku ditanya oleh orang tuaku. Biarlah kita bercerai dahulu sekarang ini, esok kita bertemu pula. Tambahan lagi engkau akan berangkat tentulah banyak yang akan kausediakan, untuk dibawa, supaya jangan ketinggalan apaapa.

Pergilah tidur lekaslekas, supaya jangan terlalu lelah engkau; barangkali esok hari harus bangun pagi-pagi."

"Nur! Bagiku, asal bersama-sama dengan engkau, tiadalah aku akan mengantuk dan lelah. Biarpun sampai pagi kita begini saja, maulah aku; itulah kehendak hatiku. Tak dapatlah kukatakan bagaimana perasaan dalam kalbuku waktu ini; tak dapat kuceritakan betapa senang hatiku malam ini, melainkan Tuhanlah yang lebih mengetahuinya. Telah lama kucitacitakan pertemuan yang sedemikian ini; baru sekarang kuperoleh, sebagai kata pantun komidi: Tinggi-tinggi s i matahari, akan kerbau terlambat.

Sekian lama aku mencari, baru sekarang aku mendapat.

Sungguhpun kebesaran dan kesenangan hatiku ini takkan seberapa lama, tetapi tak mengapa, karena sekarang kuketahuilah sudah, bahwa engkau pun cinta kepadaku. Kini tiadalah syak dan wasangka lagi aku akan meninggalkan kota Padang ini, untuk menjelang negeri orang, Nurbaya!" kata Samsu pula, sambil memeluk Nurbaya. "Malam inilah malam yang sangat penting bagiku dan bagi kehidupanku di kemudian hari, karena pada malam inilah aku mendapat cinta hatiku dan jodohku yang kurindukan siang dan malam. Selagi ada hayatku dikandung badan, tiadalah akan lupa aku kepada malam ini, yaitu malam yang memberi harapan yang baik bagiku, kepada waktu yang akan datang. Itu saksiku, Nur," kata Samsu, seraya menunjuk bulan dan bintang yang di atas langit, "tiadalah aku akan mencintai perempuan lain, melainkan engkau seorang. Tiada lain perempuan yang akan menjadi istriku hanya engkaulah. Engkaulah harapanku, engkaulah mestika yang mendatangkan kesenangan dan kesentosaan atas diriku. Bila tiada engkau, haramlah bagiku perempuan lain," lalu diciumnya pula Nurbaya.

"Aku pun demikian pula, Sam" jawab Nurbaya. "Tuhan saksiku, tak ada laki-laki di alam ini yang kucintai lain daripada engkau. Engkaulah suamiku dunia akhirat."

"Sekarang baiklah engkau masuk ke dalam rumahmu, supaya jangan diketahui orang rahasia ini," kata Samsu, seraya berjalan berpimpin-pimpinan mengantarkan Nurbaya sampai ke tangga rumahnya. Tatkala pintu rumah telah dibukakan, yakni setelah kedua asyik masyuk itu berjabat salam yang amat akrab, masuklah Nurbaya, dan Samsu pun pulanglah kembali ke rumahnya. (Oo-dwkz~http://kangzusi.com/ O) Tiada jauh dari kota Padang, arah ke sebelah selatan, adalah sebuah pelabuhan yang dinamakan anak negeri Teluk Bayur. Pelabuhan ini masyhur namanya ke negeri yang lainlain; pertama karena selalu disinggahi kapal-kapal besar, yang pulangpergi ke benua Eropah, sebab letaknya di jalan antara Tanah Jawa, Hindustan, Arab dan benua Eropah. Kedua karena di pelabuhan itu dapat mengambil batubara, yang asalnya dari Ombilin. Tambahan pula pelabuhan ini memang sangat baik bangunnya. Memanjang dari barat ke timur, kemudian memutar ke utara, tersembunyilah di balik suatu tanjung dan sebuah pulau pasir, sehingga terlindung dari gelombang besar-besar, yang terlebih-lebih pada musim barat sangat hebatnya. Oleh sebab itu lautan dalam teluk ini sangat tenang, tiada mendatangkan susah kepada kapal-kapal yang berlabuh di sana. Dan oleh sebab pantai di sana curam, karena bergunung-gunung, yang memagari pelabuhan ini. di pihak utara, timur dan selatan air lautan di sana dalam, sehingga dapat masuk kapal yang besar-besar, yang mudah dapat ke tepi, pada beberapa pangkalan yang menganjur ke laut.

Pada sebelah utara dan barat pelabuhan ini, kelihatan di belakang pangkalan-pangkalan tadi beberapa gudang tempat menyimpan barang-barang yang datang atau yang akan dikirim ke mana-mana. Dekat gudang-gudang ini adalah setasiun kereta api, yang memperhubungkan pelabuhan Teluk Bayur dengan kota Padang. Jalan raya pun ada pula antara kedua tempat itu, untuk kendaraan yang lain-lain. Tiada jauh dari setasiun tadi, kelihatan gudang batu bara yang amat besar, diperbuat pada suatu tempat yang tinggi. Dari gudang ini adalah sebuah jembatan kereta api yang tinggi, tempat daripada besi, menganjur ke laut. Kapal yang hendak dimuati batu bara, berlabuh di bawah jembatan itu; dengan demikian mudahlah dapat dicurahkan batu bara yang ada dalam gerobak kereta api itu, langsung ke kapal. Kelengkapan inilah yang menambahkan indah dan masyhur nama pelabuhan ini ke negeri lain-lain, sebagai pelabuhan tempat mengambil batu bara.

Pada keesokan harinya daripada malam Samsu bersukasukaan di rumahnya, karena hendak berpisah dari sahabat kenalannya, kelihatan beberapa kapal berlabuh di pelabuhan tadi. Ada yang hendak berlayar ke selatan, ada yang hendak ke utara dan ada pula yang hendak terus ke Bombai, Kalkuta, Mesir dan benua Eropa. Kemudian kelihatan pula kapal Cina dan Jepun, yang hendak kembali ke negerinya, melalui pulau Pinang dan Singapura. Kapal Inggris dan Jerman pun ada, nyata kelihatan pada benderanya, yang berkibar di atas tiang. Sebuah daripada kapal-kapal itu, ialah kapal yang hendak ditumpangi Samsu dan sahabatsahabatnya, berlayar ke Jakarta.

Oleh sebab kapal ini hendak bertolak pukul dua belas siang dan daripada waktu itu telah pukul sepuluh, sangatlah ramai dekat kapal ini; riuh rendah pendengaran, tiada keruan. Ada yang memuat batu bara, ada yang mengeluarkan barangbarang, ada yang membongkar muatan dan ada pula yang naik-turun berlarilari, sebagai ada sesuatu yang ketinggalan.

Di atas kapal, kelasi-kelasi sedang asyik mengerjakan pekerjaan masing-masing dan mualim-mualim sedang ribut memerintah ini dan itu. Beberapa penumpang geladak mencari tempat yang baik dan mengatur bawa-bawaannya.

Penumpang kelas dua dan kelas satu, ada yang duduk bercakap-cakap di meja makan, ada pula yang berdiri di beranda kapal, melihat sekalian ingar bingar itu. Orang yang berdagang buah-buahan dan makan-makanan pun tak kurang, berjalan kian kemari, sambil menawarkan dan menghargakan jualannya.

Pangkalan penuh dengan beratus-ratus laki-laki perempuan, baik bangsa anak negeri, baik bangsa asing yang akan turut berlayar atau mengantarkan sanak saudara, sahabat kenalannya. Ada yang duduk berkata-kata, ada yang berdiri berpayung, karena kepanasan dan ada pula yang berjalan bolak-balik, sebagai jemu menunggu.

Di sisi gudang bercakap-cakap seorang perempuan tua dengan anaknya yang rupanya hendak berlayar, sambil memberi nasihat, supaya anaknya berhati-hati di jalan dan di negeri orang. Di atas batu duduk seorang laki-laki tua bertutur-tutur dengan saudaranya, yang rupanya pun hendak meninggalkan tanah airnya, berlayar mencari penghidupan di rantau orang. Yang sekedar datang melihat saja pun tiada kurang pula, tertawa gelakgelak serta bertanya kepada temannya; bilakah ia akan berlayar pula.

Di dalam orang yang banyak itu tiadalah kelihatan oleh kita sahabat kita Samsulbahri, karena ia waktu itu ada di dalam bilik kelas dua, sedang berkumpul-kumpul dengan ibu-bapak, sanak saudara dan sahabat kenalannya.

"Tak kelupaan apa-apa engkau Sam?" tanya Sutan Mahmud.

"Tidak, Ayah," sahut Samsu.

"Petimu di mana?" tanya Sutan Mahmud pula.

"Ada di sini sekaliannya."

"Dan uang belanjamu, sudahkah disimpan dalam peti?"

"Ada pada hamba."

"Ingat-ingat engkau di negeri orang, Samsu!" kata ibunya.

"Tahu-tahu membawakan diri: mandi di hilir-hilir, berkata di bawah-bawah. Janganlah disamakan saja dengan di sini; janganlah disangka masih anak orang berpangkat juga di sana, sebab engkau akan berdiri sendiri lagi, jauh daripada kami, sekalian. Bila ada apa-apa, lekaslah tulis surat kepada Ayahmu!" lalu Sitti Maryam menyapu air matanya, yang berlinang-linang di pipinya.

"Belajar sungguh-sungguh, jangan suka beriang-riang tiada pada tempat dan waktunya; jangan bercampur dengan orang yang kurang baik, dan jangan pula berbelanja yang tiada keruan, supaya cukup uang yang akan dikirimkan kepadamu tiap-tiap bulan," kata ayahnya pula.

Tatkala itu Nurbaya ada berdiri dekat Samsu, bersandar di pinggir tempat tidur. Walaupun rupanya ia tiada mengindahkan segala percakapan itu, tetapi pikirannya kepada Samsu saja dan dipandangnya kekasihnya ini dengan tiada putus-putusnya. Pada waktu itulah sangat terasa olehnya keberatan perceraian ini. Sebelum ia berdiri di pinggir laut, yang akan memisahkannya daripada kekasih dan saudaranya ini, pada sangkanya—tentulah mudah dapat dilipurnya kesedihan perceraian itu. Akan tetapi tatkala dilihatnya kapal yang akan membawa jantung hatinya, jauh daripadanya, barulah dirasainya, bahwa perceraian itu tentu akan melukai hatinya dengan luka yang parah. Berdebar jantungnya, jika diingatnya sejurus lagi cahaya matanya ini akan luput dari pemandangannya, bukan untuk sehari dua hari ataupun sepekan dua pekan. Entah beberapa tahun lagi, baru dapat pula ia melihat wajah Samsu tiadalah dapat ditentukan. Dan apabila teringat olehnya mimpi Samsu yang dahsyat itu, bertambahtambahlah bimbang dan susah hatinya. Itulah sebabnya selalu dipandangnya Samsu dan dipuas-puaskannya hatinya melihat teman sekolah yang dicintainya ini.

Tatkala itu masuklah beberapa orang membawa hadiah buahbuahan sebagai mangga, jeruk dan nenas, lalu berkata, "Inilah yang dapat kami berikan kepada Engku Muda, obat mabuk di jalan. Kami pohonkan kepada Allah supaya mudahmudahan Engku Muda selamat pulang pergi."

"Terima kasih," jawab Samsu, sambil menerima pemberian itu. "Hamba pun berharap, Adik dan Kakak yang tinggal, sekaliannya dipeliharakan Tuhan selama-lamanya."

Setelah berjabat salam, keluarlah mereka sekalian, sehingga akhirnya tinggallah Samsu berdua dengan Nurbaya.

Maka dipandanglah oleh Samsu muka kekasihnya ini, serta dipegangnya kedua belah tangannya, sedang air matanya bercucuran keluar, dengan tiada dirasainya. Lama ia berdiri sedemikian itu dengan tiada dapat berkata-kata, karena dadanya bagaikan penuh dan mulutnya bagai terkunci.

Akhirnya keluarlah juga suaranya walaupun terhenti-henti.

"Nurbaya!" katanya. "Ingat-ingat menjaga diri! ... Jika ada apa-apa, lekas tulis surat kepadaku ... Meskipun tak dapat aku tolong engkau dengan tenaga ataupun dengan uang, barangkali dapat juga dengan nasihat. Mungkin dapat pula kuberi ingat engkau dan kuberi pelajaran dari jauh. Orang tuaku, janganlah kauperbedakan dengan orang tuamu dan datanglah kerap-kerap ke sana, melihat-lihati mereka, walaupun aku tak ada lagi. Barang apa kesusahanmu, katakanlah pula kepadanya, karena mereka itu pun sayang kepadamu, sebagai kepadaku.

Bila ada sesuatu hal dalam rumah orang tuaku, kabarkanlah dengan segera kepadaku, lebih-lebih tentang halihwal ibuku, karena rupanya ia sangat berdukacita atas perceraian ini. Kemudian kupinta kepadamu, janganlah engkau lupa akan janji dan sumpah kita tadi malam, karena sejak waktu itu batinnya telah kawinlah kita; engkau telah suka menjadi istriku, aku pun telah suka pula menjadi suamimu. Hanya menurut syarat dunialah, belum lagi kita berhubung. Tulislah surat kepadaku tiap-tiap kapal bertolak dari sini dan ceritakanlah hal-hal di sini kepadaku, supaya aku jangan sangat canggung.

Apabila aku telah sampai kelak ke Jakarta, kukirimkanlah kepadamu apa-apa yang dapat kubelikan untuk engkau.

Sekarang inilah saja yang dapat kuberikan kepadamu sebagai tanda mata. Terimalah olehmu dokoh ini! Di dalamnya ada gambarku. Bila engkau tercinta akan daku, lihatlah gambar itu; itulah ganti diriku."

Nurbaya menerima tanda mata Samsu itu lalu diciumnya, sedang air matanya jatuh bercucuran. "Aku banyak minta terima kasih kepadamu, Sam," jawab Nurbaya, "dan aku berjanji akan memakai dokoh ini seumur hidupku. Akan jadi tanda mata daripadaku, tiadalah lain yang dapat kuberikan kepadamu, hanya cincin inilah. Moga-moga sudi engkau memakainya!" lalu Nurbaya menanggalkan cincin mutiara yang dipakainya pada jari manisnya dan memberikan cincin itu kepada Samsu, seraya berkata, "Engkau pun, jika teringat kepadaku, misalkanlah cincin ini diriku dan simpanlah ia baikbaik, karena bagiku itulah tali yang mengikat kita dari dunia sampai ke akhirat. Dengan segera akan kusuruh perbuat potretku supaya dapat kukirimkan kelak kepadamu.

Aku pun mengucapkan selamat jalan.kepadamu. Mogamoga dipeliharakan Tuhan engkau dalam perjalananmu ke negeri orang, pulang balik, dan sampailah juga maksud yang kautujui, supaya, apabila engkau telah ada pula di sini, bukannya Samsu saja lagi namamu, melainkan dapatlah kupanggil engkau dokter Samsu.

Ingat-ingatlah menjaga diri di negeri orang, karena sekarang engkau akan berdiri sendiri, jauh daripada ibu-bapak dan handai tolanmu, sehingga barang sesuatu, engkau sendirilah yang akan memutuskannya. Dan janganlah sampai tergoda oleh segala yang tak baik, karena Jakarta negeri besar, banyak godaan yang tak patut di sana."

Tatkala itu berbunyilah seruling kapal yang pertama, mengingatkan kepada orang-orang kapal ataupun penumpang, supaya bersiap, karena kapal akan berangkat.

Maka keluarlah Samsu dengan Nurbaya dari dalam kamar kapal, lalu turun ke pangkalan. Di sana bersalamlah ia dengan sekalian orang yang mengantarkan, serta meminta maaf dan ampun atas segala dosa dan kesalahannya, lahir dan batin, yang boleh memberati dunia dan akhirat.

Sekalian mereka menangis mencucurkan air mata, karena hampir sekaliannya sayang, kepada Samsu, sebab adat dan kelakuannya yang baik. Samsu pun tak dapat pula menahan air matanya, walaupun digagahinya dirinya. Ayahnya diciumnya tangannya, dan ibunya dipeluk dan diciumnya pipinya.

Akhirnya pergilah ia kepada Nurbaya, lalu dipegangnya tangan gadis ini beberapa lamanya, sebagai tak hendak dilepaskannya. Dadanya rasakan sesak menahan kesedihan yang timbul dalam hatinya karena perceraian ini, sehingga tiadalah dapat ia berkata-kata lain daripada, "Selamat tinggal, Nur!... Mudahmudahan lekas bertemu kembali," lalu berjalanlah ia cepat-cepat naik ke kapal.

Nurbaya pun tiada pula dapat menjawab apa-apa melainkan, "Selamat jalan, Sam! ... selamat sampai ke Jakarta!"

Setelah naiklah Samsu ke atas kapal, lalu berdirilah ia bertopang dagu pada pagar besi yang ada di sisi geladak kapal, karena pada waktu itu seruling yang kedua telah berbunyi pula. Dan tiadalah lama kemudian daripada itu berbunyilah seruling yang ketiga, lalu dilepaskanlah tali-temali dan diangkatlah jangkar.

Tatkala baling-baling kapal telah berputar, bergeraklah kapal itu; mula-mula perlahan-lahan, tetapi kemudian bertambahtambah cepat, sehingga kapal itu makin lama makin jauhlah dari pangkalan. Setangan berkibaran di sisi kapal, tanda yang pergi memberi selamat kepada yang tinggal. Dari pangkalan dibalas oleh yang tinggal dengan mengibarkan setangan pula memberi selamat jalan kepada yang pergi. Di antara orang-orang ini ada yang masih berteriak, "Jangan lupa!" ada pula yang berkata, "Lekas balik!" Dari kapal pun dibalas dengan jawaban, "Baiklah!"

Samsu tiada lepas-lepas memandang Nurbaya sambil mengibarkan setangan sutera birunya dan dari daratan tiada pula putus-putusnya dibalas alamat itu oleh Nurbaya, dengan setangan merah jambunya.

Makin lama kapal makin jauh dari cerocok dan jalannya pun bertambah cepat. Akhimya tiadalah dapat dibedakan lagi oleh Samsu orang-orang yang berdiri di pangkalan, lalu masuklah ia ke biliknya, tidur berselimut, karena tiada dapat lagi dipandangnya tanah airnya yang akan ditinggalkannya.

Dadanya ditekannya ke bantal, sebagai hendak menahan sakit yang menyesak ke hulu jantungnya, dan kepalanya pusing, seperti orang mabuk cendawan.

Tatkala Nurbaya tiada dapat lagi membedakan kekasihnya, daripada orang lain, di atas kapal, berjalanlah ia perlahanlahan ke ujung suatu tanjung, akan mengikuti kapal itu dengan matanya. Makin lama makin sunyilah rasanya padanya alam ini. Sekalian tempik sorak orang yang bekerja di pelabuhan dan segala bunyi perkakas pembongkar, penaikan dan pembawa barang-barang, yang masih riuh rendah, pada pendengaran Nurbaya makin lama makin jauh. Orang yang berpuluh-puluh banyaknya, berjalan pulang kembali ke muka hanggar, menjadi kecil-kecil pada pemandangannya. Akhirnya terduduklah ia di atas batu, lalti bertopang dagu memandang kapal yang membawa kekasihnya, yang keluar dari kuala.

Tatkala berbunyi meriam yang dipasang di kapal, akan memberi selamat tinggal kepada pelabuhan Teluk Bayur, baharulah nyata oleh Nurbaya, bahwa kapal itu telah membelok menuju ke barat. Di sanalah teringat olehnya, bagaimanakah halnya kelak, seorang diri di rumahnya.

Dengan siapakah ia akan bercakap-cakap dan bermain-main lagi, waktu dan pulang sekolah? Bila ada sesuatu halnya, kepada siapakah hendak dikatakannya? Siapakah tempat ia membukakan rahasia hatinya, siapakah tempat ia bertanya dan bermupakat dalam halnya yang sulit-sulit, siapakah yang akan menolongnya lagi, bila ia di sekolah beroleh hitungan yang sukar? Demikian ingatan yang timbul dalam hati Nurbaya, tatkala ia duduk termenung seorang diri di atas batu, walaupun matanya selalu memandang ke kapal yang hampir lenyap itu.

Tiada berapa lama kemudian daripada itu, hilanglah kapal ini daripada pemandangan Nurbaya, hilang di balik Bukit Sikabau. Hanya asapnyalah yang masih tinggal tergantung di udara, di atas air laut. Tatkala itu hilanglah pula segala penglihatan dan pendengaran.Nurbaya, sebagai lulus tempatnya berpijak dan tergantung badannya di awangawangan.

Apabila tak ada ayahnya dekat padanya, yang memegang bahunya perlahan-lahan dari belakang, pastilah ia jatuh rebah ke tanah, karena tak ingatkan dirinya lagi.

Untunglah Baginda Sulaiman lekas datang menolong anaknya, lalu diangkatnya, dipimpinnya berjalan perlahan-lahan pulang kembali.