Sin Jit berobah mendjadi Sin Tit Po

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tatkala Ardjoena, sesampenja di medan perang Koeroe, sangsi madjoe berperang, sebab moesti melawan pada ia poenja sanak kaloearga dan goeroe²nja. Krisna bikin ilang kesangsiannja dengen kasih mengerti, boeat satoe kesatrija peperangan jang sah adalah perboeatan paling baek jang bisa dilakoeken. Kaloe ia menang, ia berkoeasa atas boemi. Kaloe dalem itoe peperangan, namanja kesohor selama-lamanja.

Pengetjoet ada satoe kelakoean hina dan kehinaan ada lebih berat dari kematian. Boeat kesatrija peperangan adalah toedjoean, boekan djalen mendapet apa². Si kesatrija berperang, sebab ia memangnja moesti berperang boekan sebab ia maoe dapetken apa-apa. „Sin Jit Po” soedah tiwas dalem satoe peperangan jang sah, dalem satoe peperangan boeat membela keadilan. Ia soedah tiwas sebagi satoe kesatrija. Orang masih inget bagimana kita poenja hoofdredacteur, itoe waktoe belon djadi hoofdredacteur kita, telah ditoedoeh telah gelapken oewangnja „Swara Publiek”.

Maksoednja toedoehan itoe adalah boeat bikin soepaia kita poenja hoofdredacteur tida bisa tinggal lebih lama disini dan kepaksa pergi kelaen tempat. Maksoed itoe gagal karena „Sin Jit Po” telah boeka halaman-nja boeat menerangken doedoek itoe hal jang sebetoelnja.

Orang minta-minta, orang sodja-koewie, orang mengantjem, soepaia „Sin Jit Po” djangan boeka halamannja boeat itoe hal, aken tetapi tida ditoeroet. Orang djadi sakit hati pada „Sin Jit Po” dan tjoba boenoeh padanja. Orang taoe „Sin Jit Po” poenja penjakit oewang, itoe penjakit moesti dibikin djadi keras, soepaia mendjadiken matinja. Begitoelah orang djadi bikin actie minta doeit. Oleh Raad van Justietie disini „Sin Jit Po” dihoekoem moesti kasih doeit pada jang mengadoe. Vonnisnja Raad bersama pengadoean dari jang minta doeit serta pembelaan dari „Sin Jit Po” nanti dimoeat dalem ini soerat-kabar dan tentoe bakal menarik hati sekali.

Lantaran itoe sakitnja „Sin Jit Po” djadi lebih berat dan ia djadi mati. Ia mati dalem perkelaian membela keadilan, sebagi satoe kesatrija. Tapi dengen tida dinjana dan tida diharep sekali-kali oleh siapa² jang kepingin liat matinja „Sin Jit Po”, ia poenja soemanget hidoep teroes dengen pake laen badan, laen nama.

Begitoelah ini hari terbit Sin Tit Po dari Vennootschap dari itoe nama djoega, sebage herbelichaming sebagi djelmaan lagi sekali dari „Sin Jit Po”. Orang bisa kira² sendiri berapa besar ketjele dan gemesnja itoe orang². Barangkali kaloe dimoeka laen orang mereka bisa poera² ketawa, tetapi tjobalah perhatiken jang betoel ketawanja itoe nistjaja sama seperti ketawanja orang jang sakit gigi.

Ini kedjadian berisi satoe peladjaran, jaitoe peladjaran jang orang djangan mempoenjain hati terlaloe djahat, kerna hati terlaloe maoe bikin mati „Sin Jit Po”. Maka sekarang sebaliknja dari „Sin Jit Po” jang mati tida hidoep tida, satoe moesoeh jang hampir tida poenja tenaga, sekarang lahir Sin Tit Po, satoe tandingan jang loemajan tanggoehnja, in elk geval banjak kali lebih tanggoeh dari „Sin Jit Po”. Sin Tit Po tida maoe tjari onar, tetapi dengen berkatja-mata pada Bhagawad Gita, pada peladjarannja Krisna pada Ardjoena, Sin Tit Po tida aken menampik perkalian.

Hari-hari jang mendatengin nanti kasih boekti, sebetoelnja boeat „sana”(fihak) ada banjak kali lebih baek mereka tindes sadja itoe hati djahat boeat boenoeh „Sin Jit Po” dari pada landjoetken itoe niat djahat. Tapi sekarang soedah kasep menesel tida ada goenanja lagi. „Sin Jit Po” soedah meloengsoengi djadi pahlawan moeda dan gagah, banjak kali lebih gagah dari sebelonnja mati.

Siapa² jang ada niatan djahat, hendaknja berkatja pada ini kedjadian sama „Sin Jit Po”. Jang berboeat djahat tjoema bisa girang beberapa hari sadja takalah denger mereka dikasih menang oleh pengadilan disini, satoe kemenangan jang djoega belon tentoe kekel, sebab dilawan teroes sampe Hof di Betawi. Tapi itoe kegirangan dari tida beberapa hari moesti dibeli sama kemeneselan seoemoer hidoep. Makin madjoe nanti adanja Sin Tit Po, makin keras soeara mengeloeh dari dada.

Manoesia djaganlah mempoenjai hati terlaloe djahat! Itoelah adanja peladjaran jang dikasih oleh ini hari poenja perobahan dari „Sin Jit Po” djadi „Sin Tit Po”.

Liem Koen Hian (Hoofdredacteur pertama „Sin Tit Po”)