Satoe Peladjaran Dalem Pengidoepan

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Jump to navigation Jump to search

Djoema’at 12 Djoeli 1929.

Pembatja, djika pembatja soedah batja ini toelisan, saja soedah lama angkat kaki dari Swara Publiek.

Pada hari Rebo jang laloe, saja tida masoek bekerdja kerna tida enak badan, sebab di Hari Minggoe’nja saja telah keliling boeat tjari agen goena ini soerat-kabar dan sebab badan terlaloe tjape serta seantero kena-angin, hingga itoe menjebabken saja tida masoek bekerdja. Djoega kemaren saja masih belon semboeh-betoel, koetika dengen mendadak di waktoe siang toean Tjioe Hwie Bing, Directuer Swara Publiek ada dateng diroemah saja boeat kasih taoe jang Swara Publiek sekarang ia soedah overken pada Pewarta Soerabaja, zonder itoe hal saja, sebage Hoofdredacteur, diremboekin lebih doeloe, sebab alesan’nja toean Tjioe, katanja ia soedah terlaloe tjape kerna dapet ganggoean dari zetters, jang saben² madjoeken bon. Jang ini alesan ada lemah sekali, itoe sesoeatoe orang bisa-itoeng di-djarinja.

Dari toean Liem Koen Hian saja denger, doeloe, koetika ia maoe overken Soeara Publiek pada toean Tjioe Hwie Bing, toean Liem Koen Hian tjoema maoe lakoeken itoe djika toean Tjioe maoe djandji jang tida nanti ia overken Soeara Publiek (Swara publiek) pada Pewarta Soerabaja.

Belakangan koetika itoe pengoveran dengen perdjandjian terseboet di lakoeken, toean Liem Koen Hian tetep pangkoe djabatan sebagi Directuer-Hoofredactuer dari Swara Publiek, serta itoe nama diganti dengen Soeara Publiek jang sekarang (Swara Publiek).

Atas oendangan’nja toean Liem saja kamoedian bekerdja kombali. Ini berdjalan sampe pada tanggal 20 Juni jang boelan laloe, koetika dengen mendadak toean Liem brenti, kerna ia dapet firasat tida-bisa bekerdja lebih lama sama toean Tjioe Hwie Bing, kerna jang terseboet belakangan ini selaloe bentrokan pikiran sadja dalem oeroesan soerat-kabar.

Satoe soerat-kabar tida bisa dioeroes setjara kita oeroes satoe waroeng kopi!.

Di harian toen Liem madjoeken ia poenja permitaan brenti, di itoe hari djoega saja maoe brenti djoega, sebab memang saja tida-ingetan kombali pada Swara Publiek, djika itoe waktoe boekan toean Liem Koen Hian jang mendjadi kepala dan boekan ia jang minta.

Tapi itoe niatan boeat minta pandjangken sampe lebih dari ampat taon dalem keadaan jang pajah sekali, Soeara Publiek jang sekarang (Swara Publiek) alamken perobahan jang ia dan saja tida sekali-kali impeken atawa diinginken!!!

Biarlah boeat pengabisan kali brenti dengen bebeareng soedah ditjegah oleh toean Liem sendiri, sebab ia tida maoe jang orang loear nanti bisa dapet sangkaan seolah-olah ia jang mendjadi lantaran dari brentinja banjak pegawe.

Orang jang poenja sedikit perasaan tentang apa jang dinamaken „koeadjiban kehormatan” bisa mengerti ajng toean Liem ada itoe moreele ver plichting(*bertalian dengen kebenaran dan memenoehi kewadjiban’nja) boeat tida pergi dengen begitoe sadja.

Soepaia bisa mengampangken toean Liem (jang djandji dalem tempo doea boelan bisa kasih ketetepan jang pasti pada saja, apa ia masih maoe ambil over Swara Publiek lagi atawa tida), maka-djoega saja maoe pimpin-teroes ini soerat-kabar.

Berhoeboeng dengen brentinja toean Liem, tida sedikit bikin tergontjangan’nja zetters, ketambahan 5 orang dari mereka zonder sebab dilepas dari pekerdja’annja dengen tjara begitoe sadja, sebab katanja toean Tjioe Hwie Bing (jang gantiken toean Liem sebage Directuer), sekarang pekerdja’an moesti bezuinia(*penghematan) itoe 5 zetters dilepas pada hari senennja zonder ada salah dan zonder dikasih keroegian apa². Apalagi ia orang itoe pagi soedah masoek bekerdja sampe ampir djam 10.

Mereka berame-rame maoe mogok jang mana bisa dimengerti. Achirnja ia orang madjoeken permintaan² jang soedah diloeloesin.

Belakangan bisa-djoega saja dapetken boeat mereka kenaikan gadjih, serta lebih djaoeh ia orang djoega dikasi koetika boeat madjoeken bon jang saben minggoe aken dipotong loenas dari salaris’nja, padahal sebelon’nja itoe djangan harep mereka itoe bisa dapetken.

Begitoelah ini pekerdja’an berdjalan teroes.

Bebrapa waktoe berselang saja denger dari satoe sobat, jang katanja Swara Publiek oleh toan Tjioe maoe di overken sama Pewarta Soerabaja.

Saja terangken pada toean Tjioe jang perboeatan begitoe sedikitnja tida bisa dinamaken satoe perboeatan jang pantes. Saja sebage hoofdredacteur, Moesti dikasih taoe lebih doeloe soepaia dengen begitoe saja bisa atoer apa jang perloe berhoeboeng sama soerat-menjoerat jang soedah djalan sama berbage pembantoe, agent² dan sebagenja. Djika toean Tjioe lebih doeloe kasih taoe tentang ia poenja maksoed boeat overken Swara Publiek pada Pewarta, saja djoega tida ambil kebratan, maski dengen berboeat begitoe toean Tjioe soedah langgar perdjandjian’nja koetika ia ambil over Soeara Publiek dari tangannja toean Liem Koen Hian. Boeat bekerdja dibawah satoe mandor, trima kasih sebagimana saja seringkali soedah boektiken dan jang djoega tentoe di-akoein oleh toean Tjioe Hwie Bing, kaloe sadja ia tida poengkir lagi apa jang saja bilang.

Begitoe saja denger tentang itoe, boeroe² saja dateng di „Sing Bing” boeat ketemoe sama toean Tjioe Hwie Bing pada siapa saja oelangken apa jang saja baroesan denger, serta dalem tanganja Pewarta baek sekarang maoepoen besok!.

Sajang! Swara Publiek jang oesianja dengen soesah-pajah dibilang djoega: „Ini hari Swara Publiek djato dalem tangannja Pewarta ini hari djoega saja brenti!!” ini djoega didenger oleh toean Ong Ting Gwan, pegawe dari Sing Bing.

Toean Tjioe Hwie Bing lantas soempah, biar ia tida bisa djaga anak bininja, tida nanti ia djoeal Swara Publiek pada Pewarta.

Saja pertjaja ini, sebab siapa djoega tida pertjaja sama toean Tjioe Hwie Bing, seorang jang namanja kaja dan djadi rentenier, apa lagi ia soempah dengen-angkoet sekali anak-bininja jang katanja ia tida bisa djaga teroes, bila ia poeter-omongan?

Begitoelah pekerdja’an dilakoeken sebagimana biasa.

Sampe pada hari Rebo jang baroe laloe saja tida masoek bekerdja, sebab sakit, seperti apa jang soedah terangken di seblah atas. Kemisnja toen Tjioe dateng diroemah saja dengen bilang sekarang Swara Publiek soedah djatoh dalem tanganja Pewarta, sebab katanja toean Tjioe soedah terlaloe djengkel oeroes itoe pekerdja’an, kerna sering² digoda oleh segala bon dari zetters. Hingga dengen mendadak ia ambil itoe poetoesan, zonder lebih doeloe kasih taoe pada saja.

Saja tjoema bisa mesem sadja, kerna boeat pertjaja itoe alesan, ini ada soesah. Satoe orang sebagi toean Tjioe Hwie Bing moestahil sekali bisa ilang ia poenja daja² kerna tjoema oleh zetter sadja. Ini djoega saja bilang padanja, tapi kombali toean Tjioe menetepin itoe alesan jang ia soedah tjape sekali, kikkhie sekali enz.

Toean Tjioe Hwie Bing kasih pengakoean, jang „ia sama sekali tida inget sampe disitoe”. Ia tjoema inget sadja, satoe kali ia kasih over Swara Publiek pada Pewarta, ia soedah ilang gandjelan’nja jang sebegitoe lama soedah gandjel ia poenja oeloe-hati. Saja masih tida begitoe pertjaja itoe alesan, sebab terlaloe gila sekali, dalem doea hari Rebo dan Kemis, jang saja tida masoek bekerdja, itoe perkara soedah „Djadi”, sebab katanja Pewarta minta ketetepan dalem tempo doea kali doea poeloeh ampat djam sadja. Saja tida kira jang toean Tjioe Hwie Bing bisa dipengaroehin sampe begitoe keras oleh tjoema Pewarta Soerabaja sadja.

Dan begitoelah itoe pengoveran soedah terdjadi, diloear taoenja saja, diwaktoe saja tida masoek bekerdja.

Ini tjara dari toean Tjioe Hwie Bing tegoehken itoe doegaan² dari banjak orang jang bilang pada saja, bahwa dibelakangnja itoe pengoveran dari tangannja toean Liem Koen Hian ada-berdiri Pewarta Soerabaja jang taoe, djika dari toean Liem Koen Hian sendiri, djangan senatara tjoema Pewarta Soerabaja sadja, biarpoen Pewarta Soerabaja dilipet mendjadi 10x, toch tida aken bisa ambil Soeara Publiek, lebih soeka toean Liem liat Soeara Publiek dikoeboer dari pada idoep teroes dibawah pimpinannja satoe mandor. Maka toean Tjioe Hwie Bing bisa over Swara Publiek, hanja tjoema dengen itoe perdjandjian sadja; Soeara Publiek tida aken djatoh; Swara Publiek moeat soearanaj ia poenja pemimpin² jang dengen mati²an belaken ia poenja oesia.

Pada semoea toean² pembantoe jang soedah angsoerken mareka poenja pembantoean jang sanget berharga di waktoenja Soeara Publiek (Swara Publiek) ada dibawah pimpinan toean Liem Koen Hian dan saja dengen ini kita orang hatoerken banjak trima kasih!

Djoega pada toean² agent Soeara Publiek (Swara Publiek), jang, kendati keoentoengannja jang bisa ditarik dari mereka poenja agentschap boleh dibilang ada nihil dan tjoema berati repot sadja, toch soedah tida liat itoe semoea dan soedah kasih mereka poenja pertoeloengan diwaktoenja Soeara Publiek (Swara Publiek) berada didalem pimpinannja toean Liem Koen Hian dan saja dengen ini-djalan kita orang membilang banjak trima kasih!

Dan achirnja pada semoea Zetters Soeara Publiek (Swara Publiek) jang toeroet kedinginan dan kepanasan berbareng sama kita orang, mereka boeat selandjoetnja aken zet laen soerat-kabar dari pada biasanja ia orang zet. Boeat mereka poenja setia dan bersatoe hati jang tida pandeng gadjih atawa pekerdja’an bear, kita orang njataken kita poenja soekoer jang sebegitoe lama kita orang bisa bekerdja dengen satoe hati, satoe pikiran dan satoe toedjoean!

Pada mereka semoea kita berdoea hatoerken: SLAMET TINGGAL!!

KWEE THIAM TJING.


Jumat 12 Juli 1929.

Pembaca, jika pembaca sudah baca ini tulisan, saya sudah lama angkat kaki dari Suara Publik.

Pada hari Rabu yang lalu, saya tidak masuk bekerja karena tidak enak badan, sebab di Hari Minggunya saya telah keliling buat cari agen guna ini surat-kabar dan sebab badan terlalu capai serta seantero kena-angin, hingga itu menyebabkan saya tidak masuk bekerja. Juga kemarin saya masih belum sembuh-betul, ketika dengan mendadak di waktu siang tuan Tjiu Hwie Bing, Directuer Suara Publik ada datang di rumah saya buat kasih tahu yang Suara Publik sekarang ia sudah overkan pada Pewarta Surabaya, zonder itu hal saya, sebage Hoofdredacteur, dirembukin lebih dulu, sebab alasannya tuan Tjiu, katanya ia sudah terlalu capai karena dapat gangguan dari zetters, yang saben² majukan bon. Yang ini alasan ada lemah sekali, itu sesuatu orang bisa-itung di jarinya.

Dari tuan Liem Kun Hian saya dengar, dulu, ketika ia mau overkan Suara Publik pada tuan Tjiu Hwie Bing, tuan Liem Kun Hian cuma mau lakukan itu jika tuan Tjiu mau janji yang tidak nanti ia overkan Suara Publik (Swara Publiek) pada Pewarta Surabaya.

Belakangan ketika itu pengoveran dengan perjanjian tersebut dilakukan, tuan Liem Kun Hian tetap pangku jabatan sebagai Directuer-Hoofredactuer dari Suara Publik, serta itu nama diganti dengan Suara Publik yang sekarang (Suara Publik).

Atas undangannya tuan Liem saya kemudian bekerja kembali. Ini berjalan sampai pada tanggal 20 Juni yang bulan lalu, ketika dengan mendadak tuan Liem berhenti, karena ia dapat firasat tidak-bisa bekerja lebih lama sama tuan Tjiu Hwie Bing, karena yang tersebut belakangan ini selalu bentrokan pikiran saja dalam urusan surat-kabar.

Satu surat-kabar tidak bisa diurus secara kita urus satu warung kopi!.

Di harian tuan Liem majukan ia punya permintaan berhenti, di itu hari juga saya mau berhenti juga, sebab memang saya tidak-ingatan kembali pada Suara Publik, jika itu waktu bukan tuan Liem Kun Hian yang menjadi kepala dan bukan ia yang minta.

Tapi itu niatan buat minta panjangkan sampai lebih dari empat taon dalam keadaan yang payah sekali, Suara Publik yang sekarang (Swara Publiek) alamkan perobahan yang ia dan saya tidak sekali-kali impekan atau diinginken!!!

Biarlah buat pengabisan kali berhenti dengan bebeareng sudah dicegah oleh tuan Liem sendiri, sebab ia tidak mau yang orang luar nanti bisa dapat sangkaan seolah-olah ia yang menjadi lantaran dari berhentinya banyak pegawai.

Orang yang punya sedikit perasaan tentang apa yang dinamakan „kuajiban kehormatan” bisa mengerti yang tuan Liem ada itu moreele ver plichting (*bertalian dengan kebenaran dan memenuhi kewajibannya) buat tidak pergi dengan begitu saja.

Supaya bisa mengampangkan tuan Liem (yang janji dalam tempo dua bulan bisa kasih ketetapan yang pasti pada saya, apa ia masih mau ambil over Suara Publik lagi atau tidak), maka-juga saya mau pimpin-terus ini surat-kabar.

Berhubung dengan berhentinya tuan Liem, tidak sedikit bikin tergoncangannya zetters, ketambahan 5 orang dari mereka zonder sebab dilepas dari pekerjaannya dengan cara begitu saja, sebab katanya tuan Tjiu Hwie Bing (yang gantikan tuan Liem sebage Directuer), sekarang pekerjaan musti bezuinia (*penghematan) itu 5 zetters dilepas pada hari Seninnya zonder ada salah dan zonder dikasih kerugian apa². Apalagi ia orang itu pagi sudah masuk bekerja sampai hampir jam 10.

Mereka beramai-ramai mau mogok yang mana bisa dimengerti. Akhirnya ia orang majukan permintaan² yang sudah dilulusin.

Belakangan bisa-juga saya dapatkan buat mereka kenaikan gaji, serta lebih jauh ia orang juga dikasi ketika buat majukan bon yang saben minggu akan dipotong lunas dari salarisnya, padahal sebelonnya itu jangan harap mereka itu bisa dapatkan.

Begitulah ini pekerjaan berjalan terus.

Bebrapa waktu berselang saya dengar dari satu sobat, yang katanya Suara Publik oleh tuan Tjiu mau dioverkan sama Pewarta Surabaya.

Saya terangkan pada tuan Tjiu yang perbuatan begitu sedikitnya tidak bisa dinamakan satu perbuatan yang pantas. Saya sebage hoofdredacteur, musti dikasih tahu lebih dulu supaya dengan begitu saya bisa atur apa yang perlu berhubung sama surat-menyurat yang sudah jalan sama berbagai pembantu, agent² dan sebagainya. Jika tuan Tjiu lebih dulu kasih tahu tentang ia punya maksud buat overkan Suara Publik pada Pewarta, saya juga tidak ambil keberatan, meski dengan berbuat begitu tuan Tjiu sudah langgar perjanjiannya ketika ia ambil over Suara Publik dari tangannya tuan Liem Kun Hian. Buat bekerja di bawah satu mandor, terima kasih sebagimana saya seringkali sudah buktikan dan yang juga tentu diakui oleh tuan Tjiu Hwie Bing, kalu saja ia tidak pungkir lagi apa yang saya bilang.

Begitu saya dengar tentang itu, buru² saya datang di „Sing Bing” buat ketemu sama tuan Tjiu Hwie Bing pada siapa saya ulangkan apa yang saya barusan dengar, serta dalam tanganya Pewarta baik sekarang maupun besok!.

Sayang! Suara Publik yang usianya dengan susah-payah dibilang juga: „Ini hari Suara Publik jatuh dalam tangannya Pewarta ini hari juga saya berhenti!!” ini juga didengar oleh tuan Ong Ting Gwan, pegawai dari Sing Bing.

Tuan Tjiu Hwie Bing lantas sumpah, biar ia tidak bisa jaga anak bininya, tidak nanti ia jual Suara Publik pada Pewarta.

Saya percaya ini, sebab siapa juga tidak percaya sama tuan Tjiu Hwie Bing, seorang yang namanya kaya dan jadi rentenier, apa lagi ia sumpah dengan-angkut sekali anak-bininya yang katanya ia tidak bisa jaga terus, bila ia puter-omongan?

Begitulah pekerjaan dilakukan sebagimana biasa.

Sampe pada hari Rabu yang baru lalu saya tidak masuk bekerja, sebab sakit, seperti apa yang sudah terangkan di sebelah atas. Kamisnya tuan Tjiu datang di rumah saya dengan bilang sekarang Suara Publik sudah jatuh dalam tanganya Pewarta, sebab katanya tuan Tjiu sudah terlalu jengkel urus itu pekerjaan, karena sering² digoda oleh segala bon dari zetters. Hingga dengan mendadak ia ambil itu putusan, zonder lebih dulu kasih tahu pada saya.

Saya cuma bisa mesem saja, karena buat percaya itu alasan, ini ada susah. Satu orang sebagi tuan Tjiu Hwie Bing mustahil sekali bisa hilang ia punya daya² karena cuma oleh zetter saja. Ini juga saya bilang padanya, tapi kembali tuan Tjiu menetepkan itu alasan yang ia sudah cape sekali, kikkhie sekali enz.

Tuan Tjiu Hwie Bing kasih pengakuan, yang „ia sama sekali tidak ingat sampai di situ”. Ia cuma ingat saja, satu kali ia kasih over Suara Publik pada Pewarta, ia sudah hilang ganjalannya yang sebegitu lama sudah ganjal ia punya ulu-hati. Saya masih tidak begitu percaya itu alasan, sebab terlalu gila sekali, dalam dua hari Rabu dan Kamis, yang saya tidak masuk bekerja, itu perkara sudah „Jadi”, sebab katanya Pewarta minta ketetepan dalam tempo dua kali dua puluh empat jam saja. Saya tidak kira yang tuan Tjiu Hwie Bing bisa dipengaruhin sampai begitu keras oleh cuma Pewarta Surabaya saja.

Dan begitulah itu pengoveran sudah terjadi, di luar taunya saya, di waktu saya tidak masuk bekerja.

Ini cara dari tuan Tjiu Hwie Bing teguhkan itu dugaan² dari banyak orang yang bilang pada saya, bahwa di belakangnya itu pengoveran dari tangannya tuan Liem Kun Hian ada-berdiri Pewarta Surabaya yang tahu, jika dari tuan Liem Kun Hian sendiri, jangan senatara cuma Pewarta Surabaya saja, biarpun Pewarta Surabaya dilipat menjadi 10x, toh tidak akan bisa ambil Suara Publik, lebih suka tuan Liem liat Suara Publik dikubur dari pada hidup terus di bawah pimpinannya satu mandor. Maka tuan Tjiu Hwie Bing bisa over Suara Publik, hanya cuma dengan itu perjanjian saja; Suara Publik tidak akan jatuh; Suara Publik muat suaranya ia punya pemimpin² yang dengan mati²an belakan ia punya usia.

Pada semua tuan² pembantu yang sudah angsurkan mareka punya pembantuan yang sangat berharga di waktunya Suara Publik (Swara Publiek) ada di bawah pimpinan tuan Liem Kun Hian dan saya dengan ini kita orang haturkan banyak terima kasih!

Juga pada tuan² agent Suara Publik (Swara Publiek), yang, kendati keuntungannya yang bisa ditarik dari mereka punya agentschap boleh dibilang ada nihil dan cuma berarti repot saja, toh sudah tidak liat itu semua dan sudah kasih mereka punya pertolongan di waktunya Suara Publik (Swara Publiek) berada di dalam pimpinannya tuan Liem Kun Hian dan saya dengan ini-jalan kita orang membilang banyak terima kasih!

Dan akhirnya pada semua Zetters Suara Publik (Swara Publiek) yang turut kedinginan dan kepanasan berbareng sama kita orang, mereka buat selanjutnya akan zet lain surat-kabar dari pada biasanya ia orang zet. Buat mereka punya setia dan bersatu hati yang tidak pandang gaji atau pekerjaan besar, kita orang nyatakan kita punya syukur yang sebegitu lama kita orang bisa bekerja dengan satu hati, satu pikiran dan satu tujuan!

Pada mereka semua kita berdua haturkan: SELAMAT TINGGAL!!

KWEE THIAM TJING.