Halaman:Tao Teh King.pdf/325

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi

PENJAKITNJA PENGATAOEAN.


Saorang jang tida bisa insjaf atas kabodoan dan kakoerangannja, hanja selaloe anggep dirinja paling pande dan pinter sendiri — tegesnja orang jang bandel dan koekoeh dalem kasombongannja — itoelah ada sama djoega mendapet satoe penjakit, jang ia tida insjaf ada menjengkrem pada dirinja, hingga sabagitoe lama ia tida bisa kenal dan pandang itoe sebagi satoe penjakit jang berbahaja, tida nanti bisa disemboehin. (Ajat 1-3).

Satoe orang jang dapet nama Boediman, jaitoelah jang bisa bikin dirinja terbebas dari itoe matjem penjakit — jang soedah insjaf atas segala kabodoannja, dan lantaran soedah taoe sifatnja itoe penjakit, maka ia tida bisa diganggoe lagi.

Apa jang dinamaken „kasoetjian” sabetoelnja boekan barang jang orang koedoe tjari, kedjer dan koempoelin dalem dirinja, hanja menoeroet Lao Tze poenja peladjaran, nanti bisa didapet sendiri dengen tida banjak soesah kaloe sadja orang bisa singkirken itoe „penjakit” jang beroepa kabodoan, di dalem mana ada terselip kasombongan, kaserakahan, ka'angkoehan dan laen-laen lagi jang melipoeti diri manoesia berlapis-lapis, hingga kaliatannja sanget mendjidjiken. Kapan kita memandang aer di soengei jang sanget boetek, kotor, mesoem dan berbaoe batjin, kita poen bisa lantes mengarti jang sifatnja itoe aer boekan begitoe, kerna waktoe baroe mengalir dari soembernja ada bening, bersih dan sedep diminoem. Kaloe achirnja kaliatan mendjidjiken, inilah ada dari lantaran itoe aer telah kamasoekan sanget banjak kotoran — itoe manoesia djadi boesoek lantaran terdjeroemoes dalem hawa nafsoe cheiwani — dan kapan itoe aer soedah dibersihken dari segala loempoer

309