Halaman:Seni Patung Batak dan Nias.pdf/174

Dari Wikisumber bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi
Gambar 126

Dengan demikian maka dapatlah diartikan buaya yang lidahnya bercabangdua dapat diartikan yakni perlambang tentang upacara (titah) raja yang bijaksana, sedangkan buaya yang ekomya bercabang dua merupakan perlambang tentang seorang raja yang bersifat adil. Motif ukiran ini ada juga yang diabstraksikan lewat papan penga­pit dinding bagian.luar. Ujung papan bagian depan dibuat mencuat keluar seolah-olah tampak seekor buaya yang sedang mengangakan mulutnya, disebut dalam bahasa Nias sikholi artinya lambang ke­kuasaan serta keperkasaan raja. Motif ukiran ini hanya ada pada ru­mah yang dihuni oleh raja atau para bangsawan, sedang rumah adat lain yang dihuni masyarakat yang lebih rendah derajatnya tidak per­nah diketemukan.
 Ukiran-ukiran lain yang fungsinya sebagai lambang prestasi keagungan raja dapat dilihat pada gambar ukiran ayam (ayam jago). Motif ini ada yang diukir dalam. bentuk relief dan ada juga dipahat dalam bentuk patung.
 Jenis motif ini di sebut Simiwo bahili-hili dano artinya ayam ja­go berkokok di atas bukit. Makna motif ukiran ini mengandung ar­ti yang simbolis yakni Raja yang berhati bapak.

165