Arbain Nawawi

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Arbain Nawawiyah
oleh an-Nawawi

Karya yang dipublikasikan sebelum 1 Januari 1922 ini berada pada domain publik di seluruh dunia karena penciptanya telah meninggal dunia lebih dari 100 tahun yang lalu.

 
Panneau travaux.png Halaman ini belum selesai diterjemahkan. Anda dapat melihat terjemahannya dengan menggunakan Google Translate™.
Hanya karya dan terjemahan dalam bahasa Indonesia yang diperbolehkan di Wikisource. Bantulah untuk menerjemahkannya.

Hadis 1[sunting]

Niat

Umar bin Al-Khattab mengatakan: Aku mendengar Rasulullah sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ

Sesungguhnya setiap perbuatan berdasarkan niat. Dan setiap orang akan dibalas sesuai dengan niatnya. Maka barang siapa yang berhijrah karena dunia yang dikejarnya atau perempuan yang ingin dinikahinya, maka hijrahnya untuk itu pula.

[Sahih Bukhari, Buku 1, Nomor 1 ]

________________________________________

Hadis 2[sunting]

Dasar-dasar Agama

Umar ibn Al-Khattab melaporkan: Suatu hari ketika kami sedang duduk bersama Rasulullah, muncul di hadapan kami seorang pria yang pakaiannya sangat putih dan rambutnya sangat hitam; tidak ada tanda-tanda perjalanan yang terlihat pada dirinya dan tidak seorang pun dari kami yang mengenalnya. Dia berjalan dan duduk di samping nabi. Menyandarkan lututnya ke lututnya dan meletakkan telapak tangannya di pahanya, dia berkata, “Wahai Muhammad, ceritakan padaku tentang Islam.” Rasulullah SAW bersabda:

الْإِسْلَامُ أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ وَلَا تُشْرِكَ بِهِ شَيْئًا وَتُقِيمَ الصَّلَاةَ الْمَكْتُوبَةَ وَتُؤَدِّيَ الزَّكَاةَ الْمَفْرُوضَةَ وَتَصُومَ رَمَضَانَ

Islam adalah beribadah kepada Allah semata tanpa menyekutukan-Nya, mendirikan shalat wajib, menunaikan zakat, dan berpuasa di bulan Ramadhan.

Pria itu berkata: "Kamu telah berbicara dengan benar," dan kami kagum padanya bertanya kepadanya dan mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan benar. Kemudian dia berkata: "Ceritakan padaku tentang iman." Nabi, saw, mengatakan:

أَنْ تُؤْمِنَ بِاللَّهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكِتَابِهِ وَلِقَائِهِ وَرُسُلِهِ وَتُؤْمِنَ بِالْبَعْثِ الْآخِرِ

Iman adalah beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, pertemuan-Nya (pada hari kiamat), rasul-rasul-Nya, dan beriman kepada kebangkitan di akhirat.

Orang itu berkata, “Kamu telah berbicara dengan benar. Kemudian ceritakan tentang Ihsan (keutamaan). ” Nabi, saw, mengatakan:

أَنْ تَعْبُدَ اللَّهَ كَأَنَّكَ تَرَاهُ فَإِنَّكَ إِنْ لَا تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ

Ihsan (Keutamaan) adalah beribadah kepada Allah seolah-olah kamu melihat-Nya, karena sesungguhnya Dia melihatmu.

Laki-laki itu berkata, “Kalau begitu ceritakan kepadaku tentang Hari Kiamat.” Nabi, saw, mengatakan:

مَا الْمَسْئُولُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنْ السَّائِلِ

Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya.

Laki-laki itu berkata, “Kalau begitu ceritakan kepadaku tentang tanda-tandanya.” Nabi, saw, mengatakan:

إِذَا وَلَدَتْ الْأَمَةُ رَبَّهَا فَذَاكَ مِنْ أَشْرَاطِهَا وَإِذَا كَانَتْ الْعُرَاةُ الْحُفَاةُ رُءُوسَ النَّاسِ فَذَاكَ مِنْ أَشْرَاطِهَا وَإِذَا تَطَاوَلَ رِعَاءُ الْبَهْمِ فِي الْبُنْيَانِ

Ketika budak perempuan melahirkan tuannya adalah di antara tanda-tandanya; ketika yang telanjang dan bertelanjang kaki akan menjadi pemimpin rakyat adalah di antara tanda-tandanya; Ketika para penggembala unta hitam bermegah diri dalam mendirikan bangunan adalah di antara tanda-tandanya.

Kemudian dia pergi dan aku tinggal untuk sementara waktu. Kemudian Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

يا عمر أتدري من السائل ؟

Wahai Umar, tahukah kamu siapa penanya itu?

Aku berkata, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.” Dia berkata:

فإنه جبريل ، أتاكم يعلمكم دينكم

Sesungguhnya dia adalah Jibril, datang untuk mengajarkan kalian agama.

[Sahih Muslim, Buku 1, Nomor 1 ]

________________________________________

Hadis 3[sunting]

Rukun Islam

Ibnu Umar, anak Umar bin Khattab meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW bersabda:

بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ عَلَى أَنْ يُعْبَدَ اللَّهُ وَيُكْفَرَ بِمَا دُونَهُ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَحَجِّ الْبَيْتِ وَصَوْمِ رَمَضَانَ

Islam dibangun di atas lima: menyembah Allah semata dan tidak percaya kepada apa yang disembah selain-Nya, mendirikan shalat, menunaikan zakat, menunaikan haji, dan berpuasa di bulan Ramadhan.

[Sahih Bukhari, Buku 2, Nomor 8 ]

________________________________________