Sukarno's Proclamation of Indonesian Independence

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sukarno's Proclamation of Indonesian Independence
oleh George McTurnan Kahin, diterjemahkan oleh Wikisource


SUKARNO MEMPROKLAMASIKAN
KEMERDEKAAN INDONESIA

George McT. Kahin

 Banyak pembaca sejarah Indonesia telah terkejut melihat betapa perkasanya adalah pernyataan yang Soekarno dalam memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada Agustus 17,1945. Saya sebagai seorang yang merasa bersalah karena telah memberikan sedikit perhatian seperti tertulis sebelumnya untuk pidato penuh dan membatasinya hanya pada reproduksinya pada deklarasi proklamasi akhir, penerbitan dari kedua Hatta dan Sukarno, setelah pembukaan Soekarno sebenarnya cukup signifikan.
 Ketika saya masih di Indonesia pada Oktober 1948 saya sudah menyadari singkatnya dan keengganan dari pernyataan Sukarno dilaporkan, dan dalam diskusi dengan Haji Agus Salim, menteri luar negeri Republik, pada Oktober 17,1948, bertanya tentang hal ini keadaan penasaran . Sulit bagi saya untuk menerima bahwa Sukarno akan melewatkan kesempatan untuk sedikit kefasihan. Haji Salim kemudian mengirimkan salah seorang asistennya ke sebuah file tertentu untuk mengambil dokumen yang memberikan teks lengkap dari pernyataan Sukarno pada tanggal 17 Agustus 1945. Bahwa pernyataan saya digabungkan dengan kertas yang aku berencana untuk membawa kembali bersama saya ke Amerika Serikat.
 Sayangnya ketika Belanda menyerang Yogyakarta pada tanggal 19 Desember 1948, polisi militer Belanda menyita surat saya dan menahan mereka sementara ketika mereka menangkap saya dan mengirim saya kembali ke Jakarta (Batavia). Teman saya, Mohd. Yunus, yang tinggal tepat di seberang Jalan Terban Taman dari rumah tempat saya tinggal, cukup baik untuk sukarelawan untuk mengurus harta saya setelah saya ditangkap. (Ia menjabat sebagai konsul India dan telah dikirim ke Yogyakarta sebagai isyarat dukungan India Republik oleh Jawarhalal Nehru, yang telah sebelumnya menjabat sebagai sekretaris pribadi.) Ia melakukan yang terbaik, tetapi ketika saya bisa kembali ke Yogyakarta sekitar tiga minggu kemudian untuk mengklaim harta diasingkan saya dia mengatakan bahwa dia telah melihat polisi militer mengais-ngais melalui koleksi substansial saya dokumen. Akibatnya, ketika saya pulih mereka saya menemukan mereka tidak lagi dalam rangka saya telah meninggalkan mereka, dan aku tidak mampu untuk menempatkan mereka dalam rangka sebelum aku mengirimkan banyak mereka kembali ke Amerika Serikat.
 Kemudian, ketika aku sedang menulis sebuah buku tentang revolusi saya cacat oleh gangguan di mana polisi Belanda meninggalkan file saya, dan itu karena itu yang saya tdk dpt ditemukan dokumen yang berkaitan dengan deklarasi kemerdekaan. Saya hanya menemukan lagi baru-baru ini ketika saya mencoba untuk menulis lebih lanjut tentang beberapa pengalaman saya selama revolusi. Meskipun sangat panjang sejak buku saya diterbitkan, dalam kasus saya rasakan sekarang adalah penting untuk membawa ke perhatian ulama Indonesia apa yang saya tidak dapat memasukkan dalam rekening terlalu singkat peran Sukarno dalam buku saya . Maka di sini saya ingin menyediakan teks lengkap pernyataan ketika ia memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945, dengan berdiri Hatta di sampingnya.
Saudara-saudara Semua!
Saya telah meminta Anda untuk hadir di sini untuk menyaksikan peristiwa dalam sejarah kami yang paling penting.
Selama beberapa dekade kita, Rakyat Indonesia, telah berjuang untuk kebebasan negara kita-bahkan selama ratusan tahun!
Ada gelombang dalam tindakan kita untuk memenangkan kemerdekaan yang naik, dan ada yang jatuh, namun semangat kami masih ditetapkan dalam arah cita-cita kami.
Juga selama zaman Jepang usaha kita untuk mencapai kemerdekaan nasional tidak pernah berhenti. Pada zaman Jepang itu hanya muncul bahwa kita membungkuk pada mereka. Tetapi pada dasarnya, kita masih terus membangun kekuatan kita sendiri, kita masih percaya pada kekuatan kita sendiri.
Kini telah hadir saat ketika benar-benar kita mengambil nasib tindakan kita dan nasib negara kita ke tangan kita sendiri. Hanya suatu bangsa cukup berani untuk mengambil nasib ke dalam tangannya sendiri akan dapat berdiri dalam kekuatan.
Oleh karena semalam kami telah musyawarah dengan tokoh-tokoh Indonesia dari seluruh Indonesia. Bahwa pengumpulan deliberatif dengan suara bulat berpendapat bahwa SEKARANG telah datang waktu untuk mendeklarasikan kemerdekaan.
Saudara-saudara:
Bersama ini kami menyatakan solidaritas penentuan itu.
Dengarkan proklamasi kami:


Proklamasi
KAMI BANGSA INDONESIA DENGAN INI MENYATAKAN KEMERDEKAAN INDONESIA.
HAL-HAL YANG MENGENAI PEMINDAHAN KEKUASAAN DAN LAIN-LAIN
DISELENGGARAKAN DENGAN CARA SAKSAMA DAN DALAM TEMPO YANG SESINGKAT-SINGKATNYA
DJAKARTA, 17 Agustus 1945
ATAS NAMA BANGSA INDONESIA
SUKARNO-HATTA



Selanjutnya Sukarno menyimpulkan:


Jadi, Saudara-saudara!
Kita sekarang sudah bebas!
Tidak ada lagi penjajahan yang mengikat negara kita dan bangsa kita!
Mulai saat ini kita membangun negara kita. Sebuah negara bebas, Negara Republik Indonesia-lamanya dan abadi independen. Insya Allah, Tuhan memberkati dan membuat aman kemerdekaan kita ini! [1]






  1.  Sikap Insinjur [Engineer] Sukarno dalam mengumumkan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945, berada dalam arsip Departemen Luar Negeri Republik, di Yogyakarta, per Oktober 1948, ketika salinan tersebut diberikan kepada saya oleh Haji Agus Salim, Menteri Luar Negeri Negara. (Terjemahan ke dalam bahasa Inggris seperti yang telah sebelumnya diberikan oleh para stafnya.)
     Terdapat asumsi oleh saya bahwa teks lengkap pernyataan Sukarno dan bukan hanya empat cadang baris dikaitkan dengan dia dan Hatta-adalah disembunyikan dari pers saat itu karena Jepang masih memiliki kekuatan dan media masih di bawah kendali atau alasan lain karena dipercaya oleh orang Indonesia bahwa publikasi dari sisa pernyataan tersebut akan memicu reaksi keras Jepang, yang hampir pasti akan terjadi. Tentara Jepang dan Kempetei tentu memiliki toleransi yang lebih sedikit untuk setiap nasionalisme Indonesia yang tegas daripada atas kehadiran Kepala angkatan laut Jepang di Hindia, Laksamana Maeda, yang berdasarkan tindakan lain mendukung kemungkinan adanya keberanian atas nada terus terang dalam pernyataan lengkap Sukarno tersebut.


Terjemahan ini memiliki informasi lisensi yang berbeda dengan naskah aslinya. Status terjemahan berlaku untuk edisi ini.
Naskah asli:
Cc.logo.circle.svg Karya ini dirilis berdasarkan lisensi Creative Commons Atribusi-BerbagiSerupa 3.0 Unported, yang memperbolehkan penggunaan bebas, pengumuman, dan penciptaan karya turunan, sepanjang lisensinya tidak diubah dan pengarang aslinya disebutkan.
Terjemahan:
PD-icon.svg Saya, pemegang hak cipta atas karya ini, dengan ini melepaskannya ke domain publik. Ini berlaku di seluruh dunia.

Jika hal ini tidak memungkinkan secara hukum:
Saya memberikan hak kepada siapapun untuk menggunakan karya ini untuk tujuan apapun, tanpa syarat, kecuali ada syarat tertentu berdasarkan peraturan perundang-undangan.