Halaman:Tao Teh King.pdf/89

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi

POELANG KA ROEMAH SENDIRI.


sedihin. Sabaliknja dari-pada bersedia aken mengaso dengen girang, manoesia selaloe iboekin dan pikirin berbagi-bagi atoeran dan persedia'an seperti djoega ia bakal hidoep teroes selama lamanja di ini doenia, dan kapan kamatian dateng mengantjem ia merasa sanget menjesel lantaran masih banjak maksoed dan kainginannja jang blon kasampean dan terpaksa lepas atawa tinggalken apa jang ia anggep ada djadi kapoenja'annja.

Saorang jang bisa watesken kamaoean dan pakerdja'annja, dan kosongin dirinja dari segala maksoed dan kainginan seperti pepoehoenan di moesim rontok goendoelin tjabang-tjabangnja dari segala dedaonan boeat mengaso di moesim saldjoe, ialah tandanja soedah mengenal pada wet alam jang kekel; dengen begitoe ia bisa dapetken katentreman. Lantaran ia selaloe bersedia dan berdaja aken kosongin dirinja dari segala penarik doenia, maka kaädaännja tida bisa berobah, kerna tida ada apa-apa jang ia moesti pikirin atawa iboekin kapan berlaloe dari doe­nia. la pandang kamatian ada sebagi poelang ka roemah sendiri boeat mengaso. (Ajat 1-5).

Orang jang soedah kenal dan bisa tjotjokin diri pada itoe Natuur wet jang Kekel, ia poen selaloe menjerah pada maoenja takdir jang djadi sabagi iapoenja pelindoeng. Orang jang begitoe boleh dibilang soedah dapetken penerangan, sedeng siapa tida mengenal ini matjem wet dan tjoba bergoelet aken tentangin apa jang tida bisa dibantah, tida aken menampak laen dari kasoekeran dan katjilaka'an. Maka mengenal pada pada itoe kabeneran jang terdapet dalem wetnja natuur jang kekel ada paling perloe, kerna siapa soedah insjaf pada kapentingannja mengo-

73