Halaman:Tao Teh King.pdf/52

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi

TAO TEH KING.


ken segala machloek dan benda. Djadinja Tao, dalem roepa sabagi „Soemanget Alam" atawa „Iboe jang Dalem," boleh disamaken sabagi Atma dari Philosofie Hindoe jang dipandang djoega sabagi sarinja-akar dari segala apa jang ada. Sifatnja jang kekel bisa diketaoei dari oetjapan „Ia tinggal tetep selamanja." Hal ia bergerak dengen tida mengandoeng maksoed jang tentoe itoelah boekan berarti pergerakannja itoe ada satjara bodo. Sasoeatoe orang bisa insjaf bahoea bekerdjanja Natuur ada teratoer beres dan rapih, tetapi toedjoean atawa maksoednja boekan meroepaken perge­rakan dan kagiatan, hanja dari kapandean boeat menganter pada segala machloek dan benda aken sampe ka itoe tempat jang ditoedjoe zonder desekan atawa paksa'an. Katerangan lebih djelas ada begini : Natuur adaken itoe aer boeat diminoem oleh manoesia atawa binatang dan menjegerin tetaneman. Orang tani jang hendak menjawab moesti berichtiar sendiri aken bikin itoe aer mengalir ka dalem sawah-sawahnja. Satoe ingenier moesti atoer sendiri pekakas jang bisa bikin oewap dari itoe aer bisa digoenaken aken djalanken locomotief dan laen-laen pesawat.

Orang moesti oesoet sendiri resianja natuur boeat dapetken roepa-roepa kafaedahan dari itoe barang-barang bahan jang tersedia. Soepaja manoesia bisa goenaken otak dan kapan­dean memikir, Natuur bri kasempetan aken manoesia tambah lama mendapet toeboeh jang semingkin baek dan mempoenjai alat pemikir serba lengkep, dan lama-lama manoesia nanti bisa mendoesin sendiri toedjoeannja hidoep dan bagimana moesti dapetken kasampöernaän.

36