Halaman:Tao Teh King.pdf/272

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi

TAO TEH KING.


banjak orang di djeman sekarang ada sangsiken. Bagimanatah saorang jang berlakoe seperti anak-anak, atawa jang hidoep saderhana, ketjilin diri, dan tida poenja banjak kamaoean, bisa pegang perentah atas saboeah negri jang meminta kapandean dan tanggoengan berat?

Memang kaliatannja ini matjem peladjaran ada samar dan tida masoek di akal kapan orang tjoemah pikir kawadjiban dan kadoedoekannja saorang Radja atawa Kepala Pamerentah dalem doenia djeman sekarang. Tapi boeat di Tiong­kok pada tempo doeloe ada laen sekalih. Rahajat jang dapet makan tjoekoep dan tida dipêrês oleh pamerentah ada gampang dipimpin, hingga boekan sadja Lao Tze, malah Khong Tjoe poen pertjaja jang katentreman bisa lantes tertjipta kapan satoe negri mempoenjai radja jang adil dan berlakoe bersih hingga bisa diboeat toeladan oleh sekalian rahajat. Laen dari itoe saorang Radja jang memerentah menoeroet Tao soedah boekan teritoeng lagi manoesia bia­sa, hanja termasoek dalem kalangan Sengdjin atawa Nabi. Orang poen soedah taoe bagimana Jesus Kristus soedah berdiriken „Karadja'an Sorga“ dan Buddha poenja „karadja'an“ dibi­lang ada lebih besar dan lebih kekel dari samoea karadja'an doenia, sebab berdasar atas katjinta'an pada manoesia. Maka itoe perkata'an „radja“ dan „memerentah“ serta „tinggal kekel,“ tida selaloe koedoe diartiken kakoeasa'an boeat pegang perentah atas saboeah negri dengen tetep selamanja, hanja bisa djoega dimaksoedken kakoeasa'an rohani jang diampoenjai oleh sasoeatoe orang jang soedah bisa hidoep menoe­roet Tao, kerna dalem ini persatoean sama itoe kakoeasa'an jang paling besar di seloeroeh alam,

256