Halaman:Tao Teh King.pdf/18

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi

TAO TEH KING.


Tee jang komoedian ditoeroenken oleh Lao Tze sabagi rasoelnja Oeij Tee. Dalem kaädaän begitoe maka boekan tida boleh djadi kaloe di djemannja Lao Tze ada tersiar djoega laen-laen kitab peladjaran tentang Tao jang blakangan telah mendjadi linjap, sebab — seperti diterangken dalem boekoe Lao Tze dan Peladjarannja — lebih doeloe dari Lao Tze soedah ada bebrapa penoelis laen jang karang boekoe-boekoe tentang Taoisme. Maka dengen sapantesnja kaloe orang merasa sangsi apa betoel Lao Tze ada pengarang dari „Tao Teh King.”

Laen hal lagi jang menarik orang poenja perhatian adalah sifatnja itoe kitab, jang sekarang terbagi mendjadi 81 fatsal. Di dalemnja boekan sadja tida ada diseboet Lao Tze poenja nama, hanja sama sekalih tida terdapet nama orang atawa nama tempat, maski djoega banjak dibitjaraken tentang nabi-nabi atawa radja-radja boediman di djeman koeno jang memerentah doenia dengen tentrem dan slamet lantaran mendjalanken Tao. Maka boleh dipastiken apa jang dimoeat dalem „Tao Teh King” boekan ada boeah pikiran dari satoe orang, hanja sakoempoelan oedjar-oedjar dari itoe nabi-nabi dan radja-radja boediman pada djeman koeno sekalih, riboean taon di moeka Lao Tze, jang diwarisken toeroen-menoeroen. Itoelah sebabnja maka sabagian dari itoe oedjar-oedjar ada bersifat amat samar dan tida bisa dimengarti terang maksoednja dan lebih soeker lagi kapan moesti disalin ka dalem laen bahasa.

Jang pada koetika djemannja Khong Tjoe di Tiongkok ada hidoep djoega satoe philosoof atawa Goeroe Toea jang digelar Loo Tjoe atawa Lao Tze, ito lah tida bisa disangkal kerna ada

2