Halaman:Kabesarannja Khong Hoe Tjoe.pdf/29

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi

— 19 —

kaselametan aken mengiringin prilakoe jang bedjik „Berboeat badjik aken goena pri kabedjikan“ ada itoe pepatah jang, maski tida dioewarken oleh Khong Tjoe dengen pake banjak perkata'an, ternjata ada djadi poko dasar dari iapoenja peladjaran atawa tjingli dan djadi toedjoeannja iapoenja penghidoepan dan pakerdja'an, Inilah boekan sebab Khong Tjoe mengarti baek toedjoean dari peladjaran moraal modern, atawa ia pernah pikir tentang kabiasa'an aken melakoeken kabedjikan tjoemah sabagi perhiasan saija. Kabedjikan jang boekan didasarken atas pri kabedjikan sendiri oleh Khong Tjoe tida dipandang sabagi kabedjikan, hanja sakedar sabagi laen seboetan dari sikep hati-hati, pandjang pikiran dan tjerdik. Toch kaoentoengan lahir, maski disamarken bagimana rapih, masih tinggal djoega ber­sifat kaoentoengan lahir, dan inilah jang mengandjoerin kabanjakan orang aken soedjoet pada salah-satoe agama. Maka haroes dibilang ada satoe ka'adjaiban bahoea peladjarannja Khong Tjoe, jang tida djandjiken kaberkahan apa-apa jang orang aken dapet dalem ini penghidoepan atawa kapan soedah mati, bisa madjoe dan berhatsil zonder bantoeannja salah-satoe matjem barang jang bersifat gaib salaennja dari pamoedja'an pada leloehoer. Dan malah ini pamoedja'an pada leloehoer poen Khong Tjoe soedah trima baek aken orang lakoeken tjoemah sabagi satoe kabiasa'an oemooem jang tida berbahaja, boekan sabagi satoe bagian penting dalem peladjarannja.

Berbeda dengen agama Kristen dan Islam, itoe djalan-kaselametan jang dioendjoek oleh Khong Tjoe tida disertaken antjaman hoekoeman naraka atawa andjoeran jang beroepa gandjaran di sorga. Malah agama Bud­dha masih tondjolin Nirwana jang katanja aken didapet oleh orang jang berhati bersih, serta loekisken djoega bagimana heibatnja kasangsara'an jang ditanggoeng oleh manoesia jang aken terlahir teroes meneroes ka ini doenia kapan tida lekas berichtiar aken dapetken kabaekan jang sempoerna. Sasoeatoe aga-