Halaman:Kabesarannja Khong Hoe Tjoe.pdf/24

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi

—14—

Tiod djadi berbeda djaoe dengen Isen-laen orang dalem iapoenja djeman, itoelah ada dari lantaran ia taro kapentingan paling besar pada sifat Djin, jaitoe kawelasan atawa pengrasa'an dari hati, jang dipandang sabagi soember dari segala perboeatan bener, jang ia anggep perloe dipelihara dalem batin aken tentangin segala sifat lahir, dan malah itoe pemeliharaan dalem pikiran ada lebih penting dari-pada segala perboeatan jang kaliatan di loear, katjoeali kapan orang perloe kasih oendjoek itoe sabagi iapoenja tabeat.

Beroelang-oelang Khong Tjoe memboektiken ia poenja kaberanian moraal jang paling tinggi dan paling moelja dengen tida ambil perdoeli pada segala katjoepetan dalem atoeran dan anggepan oemoem jang berhoeboeng dengen segala adat kabiasa'an kapan itoe ada bertentangan dengen perasa'an bener dan pantes, dan sabagi penggantinja ia madjoeken itoe atoeran besar dari liangsiem atawa sataoe-hati, dengen beriken hak pada sasoeatoe orang aken menimbang sendiri pada segala hal jang samatjem itoe, hingga dengen ini tjara Khong joe madjoeken manoesia poenja kamerdika'an mamikir begitoe djaoe seperti jang ada di loear dari kapandeannja orang di itoe djeman boeat bisa mengarti dan menghargaken. Maka itoe, sabaliknja dari ,terlibet dalem poetoesannja orang-orang dari djeman koeno,” malah Khong Troe dengen tangannja jang gagah telah bikin poetoes itoe segala rante dari kakoekoehan dan kabodoan jangmelibet lehernja iapoenja bangsa.

Tapi sedeng Khong Tjoe tida soeka teriket oleh segala pikiran dan atoeran jang ditetepken oleh laen-laen orang, ia poen tida boetaatas bahajanja kamerdika'an jang tida mengenal wates. Itoe rante-rantejang ia bikin boeat manoesia jaitoelah samatjem besi jang dinamaken memerentah atas diri sendiri dan menahan hawa nafsoe, tapi tida diberikoetken apa-apa jang meroesakin badan, jang ia tace ada lebih me-