Halaman:Kabesarannja Khong Hoe Tjoe.pdf/16

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini tervalidasi

-6-

dan katerangan djelas tentang pergbidoepan Khong Tioe, tapi dalem pertimbangan jang ia bikin, dengen berdasar atas itoe boektirboekti, boeat mengenal poko dasar dari itos Nabi poenja peladjaran dan mengambil poetoesan atas sifat dan tabeatnja Khong Tjoe sendiri, ternjata ia telah gagal. Tentang ini hal Legge poenja pendapetan, jang oemoemnja dianggep sabagi paling betoel sendiri, masih ada banjak jang haroes dipereksa lagi, dan akoe rasa sabagian besar perloe dirobah, kaloe boekan ditolak sama sekalih, Leeye poenja pikiran soedah barang jang tentoe teroetama ada didasarken atas ia sendiri poenja artian tentang oedjar-oedjar jang penting dari Loen Gi jang ia soedah salin atas bantoeannja beberapa sestawan Tionghoa dan djoempoet djoega katerangen dari banjak kitab kitab jang telah terikoe kafaedahanrja. Meliat bagimana sampoerna ia poenja alat boeat dapet segala katerangan jang perloe, pastilah orang nanti merasa aneh dj kaloe itoe achli, jang tida bisa disangkal poelah ada satoe sinoloog jang paling pande, soedah bisa menjasar begitoe djaoe hingga ia tida dapet liat itoe dasar atawa sari dari Khong Tjoe poenja peladjaran jang, boeat bisa menerangken sadjelas-djelasnja, ia soedah goenakea sabagian besar dari penghidoepannja.

Legge poenja kagagalan boeat kenal poko atawa sari dari Khong Tjoe poenja peladjaran bisa dimengarti kapan orang menginget bahoca ia ada satoe zendeling atawa djoeroe indjil Kristen, pakerdja'an mana ada djadi toedjoeannja jang pertama, sedeng boeat fahamken peladjaran tentang Khong Kauw tjoemah djadi toedjocan jang kadoca. Ia soedah dateng di Tiongkok boeat mengadjar dan bikin itoe kafir Tionghoa djadi kenal pada Jesus, dan boekan boeat menganoet pada bangsa Tionghoa poenja Nabi. Ini pikiran ada mendjadi halangan besar aken ia goenaken pengataoeannja satjara merdika, dan menjegah boeat ia boeka sa'antero hatinja aken terima dan hargoken pada peladjaran dari Khong Tjoe: