Halaman:Chrita.pdf/23

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Halaman ini telah diuji baca

CHRITA ORANG YANG CHARI SLAMAT. 3

Pagi-pagi anak-bini-nya tanya sama dia kalau dia sudah baik, ttapi dia jawab, " Bertambah-tambah sahya punya susah." Dan dia mau berehakap lagi, ttapi smoanya ta'mau dngar, kerna dia-orang fikir kalau chakap kasar sama dia barangkali susah-nya dan ktakotan-nya boleh hilang.[1] Kadang-kadang dia-orang tertawakan dia, kadang-kadang maki dia, kmdian skali-kali ta'mau champur sama dia. Sbab itu dia masok bilek-nya sndiri, mau minta do'a kerna anak-bini-nya dngan mnangis, dan dngan susah sbab nasib-nya yang ta'baik. Knidian dia kluar berjalan-jalan dngan mmbacha itu buku dan minta do'a. Ada brapa hari dia bgini.

Dan sahya tengok pula dalam itu mimpi, ada satu hari dia berjalan-jalan bgitu dngan mmbacha itu buku, terlbeh lagi susah hati-nya, sampai dia bertriak sperti dhulu, u Apa sahya msti buat?" Dan lagi sahya tengok itu orang pandang sana sini sperti dia mau lari di mana-mana, ttapi dia berdiri di situ juga, kerna dia ta'tahu di mana mau lari. Itu waktu sahya tengok satu orang yang bernama (Juru Injil datang serta berkata sama dia, " Knapa angkau mnangis ?"

Dan itu orang jawab, " Sbab sahya sudah bacha dalam ini buku yang tutu sahya msti mati, kmdian sahya msti berdiri dpan Hakim yang bsar ;* dan sahya rasa sahya punya hati tidak brani mati, dan sahya ta' boleh berjumpa dngan tuan Hakim."

Dan (Juru Injil jawab, "Dalam ini dunia kita smoa banyak susah ; bgimana angkau ta'mau mati ?"

  • Ibrani 9:27.
  • Ayub 16: 21, 22.
  • Hizkiel 22 : 14,
  1. Orang dunia ta'boleh hiburkan hati yang susah.