Pertukaran nota menjadikan Perjanjian yang berkaitan dengan pelaksanaan Persetujuan Manila pada 31 Juli 1963

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Pertukaran nota menjadikan Perjanjian yang berkaitan dengan pelaksanaan Persetujuan Manila pada 31 Juli 1963
(1963) 
Pemerintahan Malaysia dan Filipina
, diterjemahkan oleh Wikisource


No. 8809. PERTUKARAN NOTA MENJADIKAN PERSETUJUAN[1] ANTARA FILIPINA DAN MALAYSIA YANG BERKAITAN DENGAN PELAKSANAAN PERSETUJUAN MANILA[2] 31 Juli 1963. KUALA LUMPUR DAN MANILA, 7 Februari 1966





I

BY 6 /66
 Departemen Luar Negeri Malaysia sangat menghargai kepada Departemen Luar Negeri Filipina untuk menginformasikan kepada Departemen dari Pemerintah Malaysia dan menyadari bahwa klaim Filipina atas Sabah dalam beberapa bulan terakhir telah mempengaruhi hubungan persaudaraan yang telah ada antara Republik Filipina dan Malaysia. Mengingat keinginan secara bersama untuk memperkuat hubungan persaudaraan dan membangun lebih dekat daerah kerja sama, Pemerintah Malaysia dengan ini menempatkan pada catatan yang tidak pernah menjauh dari Persetujuan Manila 31 Juli 1963 dan Pernyataan Bersama yang menyertainya dan menegaskan kembali serta menjamin bahwa Malaysia akan mematuhi perjanjian tersebut, khususnya ayat 12 dari kata Perjanjian Manila dan ayat 8 Pernyataan Bersama.
 Pemerintah Malaysia telah mengambil catatan dari deklarasi Pemerintah Filipina yang terkandung dalam Aide-mémoire tanggal 19 November 1964.
 Pemerintah Malaysia yakin bahwa dengan niat baik dan ketulusan, tidak ada hambatan akan dapat diatasi dengan cara membangun hubungan baik dan persahabatan antara kedua negara, sangat penting untuk stabilitas, perdamaian dan kemakmuran di wilayah Asia Tenggara.
 Departemen Luar Negeri avails sendiri dari kesempatan ini untuk memperbaharui kembali kepada Departemen Luar Negeri Filipina jaminan dengan pertimbangan tertinggi.
Kuala Lumpur
7 Februari 1966


II

REPUBLIK FILIPINA
DEPARTEMEN LUAR NEGERI


No. 2587
 Departemen Luar Negeri menyajikan pujian kepada Kementerian Luar Negeri Malaysia yang masih memiliki kehormatan untuk mengakui dan memberikan penjaminan yang terdapat dalam Nota No. BY 6/66 tanggal 7 Februari 1966 merujuk pada klaim yang diedarkan oleh Republik Filipina untuk Sabah.
 Dalam hubungan ini, Departemen berkeinginan mengundang guna memperhatiankan pada Persetujuan Manila 31 Juli 1963 yang tersediakan dalam ayat 12 dari padanya sebagai berikut:
 "Filipina menegaskan bahwa dalam posisinya di dimasukkannya Borneo Utara dalam Federasi Malaysia tunduk pada hasil akhir dari klaim Filipina Borneo Utara. Para Menteri mencatat klaim Filipina dan hak Filipina untuk melanjutkan untuk mengejar itu sesuai dengan hukum internasional dan prinsip penyelesaian sengketa pasifik. Mereka sepakat bahwa masuknya Borneo Utara di Federasi Malaysia tidak akan merugikan baik klaim atau hak lainnya Selain itu yang dalam konteks dekat mereka asosiasi, ketiga negara sepakat untuk mengerahkan upaya terbaik mereka untuk membawa klaim untuk solusi yang adil dan cepat dengan cara damai, seperti negosiasi, konsiliasi, arbitrasi, atau penyelesaian peradilan dan juga cara lain pilihan sendiri para pihak, sesuai dengan Piagam PBB dan Deklarasi Bandung. "
 Departemen ini ingin mengundang perhatian lebih lanjut untuk ayat 8 Pernyataan Bersama yang menyertai Persetujuan Manila mengatakan dan berbunyi sebagai berikut:
 "... Tiga Kepala Pemerintah mengetahui adanya suatu posisi mengenai klaim Filipina ke Sabah (Borneo Utara) setelah pembentukan Federasi Malaysia sebagai ditentukan dalam ayat 12, dari Manila Accord, yaitu, bahwa masuknya Sabah (Borneo Utara) dalam Federasi Malaysia tidak merugikan baik klaim atau hak sebenarnya. "
 Departemen ini ingin mengundang perhatian selanjutnya untuk Deklarasi Pemerintah Filipina dalam mengajukan dalam Aide-mémoire tanggal 19 November 1964 khususnya ayat nya yang berbunyi sebagai berikut:
 "Pemerintah Filipina bersyukur untuk dicatat bahwa Pemerintah Malaysia menyataan bahwa Malaysia telah mengambil semua hak dan kewajiban Pemerintah Inggris sehubungan dengan Negara Sabah sejak 16 September 1963 akan tetapi keinginan untuk menyatakan bahwa pembentukan apa yang disebut sebagai 'Negara Sabah' adalah terdapat dalam pandangan Filipina sebagai hal pada sengketa serius. Dengan demikian Pemerintah Malaysia tidak bisa memperoleh hak lebih di Borneo Utara daripada yang telah dimiliki oleh Inggris, dan pembentukan Federasi Malaysia tidak bisa dibayangkan meningkatkan sebagai berdirinya dari pembentukan Malaysia berhadapan dengan Filipina."
 Untuk mewujudkan tujuan di atas dapat berlanjut dengan mengajukan klaim untuk solusi yang adil dan cepat dengan cara damai, Pemerintah Filipina saat ini mengusulkan bahwa kedua Pemerintah setuju sesegera mungkin pada cara penyelesaian yang saling diterima oleh kedua belah pihak. Pemerintah Filipina yakin bahwa dengan niat baik dan ketulusan pada bagian dari kedua belah pihak tidak ada hambatan akan dapat diatasi menuju penyelesaian yang adil dan merata klaim Sabah.
 Departemen Luar Negeri sebagai avails sendiri dalam kesempatan ini untuk memperluas ke Kementerian Luar Negeri Malaysia dengan jaminan baru pertimbangan tertinggi.
Manila, 7 Februari 1966


KOMUNIKE


 Dijiwai oleh keinginan bersama untuk memperkuat hubungan antara kedua negara, Pemerintah Republik Filipina dan Pemerintah Malaysia telah sepakat untuk meningkatkan perusahaan mereka masing-masing konsuler untuk tingkat duta besar.
 Kedua Pemerintah telah sepakat untuk mematuhi Persetujuan Manila 31 Juli 1963, dan dengan Pernyataan Bersama yang menyertainya, untuk penyelesaian secara damai dari klaim Filipina ke Sabah. Mereka juga menyadari kebutuhan duduk bersama, secepat mungkin, untuk tujuan mengklarifikasi klaim tersebut dan membahas sarana untuk menyelesaikan itu untuk kepuasan kedua belah pihak sejalan dan sekata dalam Persetujuan Manila dan Pernyataan Bersama. Kedua Pemerintahan telah sepakat bahwa pertemuan harus diatur antara kedua negara sesegera mungkin agar dapat diambil langkah-langkah untuk melaksanakan jaminan Pemerintah Malaysia untuk bekerja sama dengan Filipina dalam pemberantasan penyelundupan.
 Penguatan hubungan kedua negara akan membuka jalan bagi kerjasama yang lebih erat di antara mereka, sehingga memungkinkan bagi kedua negara untuk mengejar kerjasama regional yang lebih besar melalui reaktivasi Asosiasi Asia Tenggara (ASEAN).
Manila 3 Juni 1966





Catatan[sunting]

  1. Mulai berlaku pada tanggal 7 Februari 1966 dengan adanya pertukaran nota tersebut.
  2. Seri traktat PBB, Vol. 550, hal. 343.


Terjemahan ini memiliki informasi lisensi yang berbeda dengan naskah aslinya. Status terjemahan berlaku untuk edisi ini.
Naskah asli:
PD-icon.svg Karya ini adalah cuplikan dari dokumen resmi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Kebijakan organisasi ini adalah menyimpan sebagian besar dokumen dalam domain publik untuk menyebarkan "seluas mungkin pemikiran (yang terkandung) dalam Publikasi PBB".

Sesuai dengan ketentuan PBB Administrative Instruction ST/AI/189/Add.9/Rev.2 yang hanya tersedia dalam bahasa Inggris, dokumen berikut ini berada pada domain publik di seluruh dunia:

  1. Catatan resmi (hasil konferensi, ringkasan catatan dan notulensi sidang, ...)
  2. Dokumen PBB yang diterbitkan dengan simbol PBB
  3. Bahan informasi publik yang dirancang terutama untuk menginformasikan kepada publik mengenai kegiatan PBB (tidak termasuk bahan informasi publik yang ditawarkan untuk dijual).
Logo of the United Nations (B&W).svg
Terjemahan:
PD-icon.svg Saya, pemegang hak cipta atas karya ini, dengan ini melepaskannya ke domain publik. Ini berlaku di seluruh dunia.

Jika hal ini tidak memungkinkan secara hukum:
Saya memberikan hak kepada siapapun untuk menggunakan karya ini untuk tujuan apapun, tanpa syarat, kecuali ada syarat tertentu berdasarkan peraturan perundang-undangan.