Buku Praktis Bahasa Indonesia 2/1-30

Dari Wikisource bahasa Indonesia, perpustakaan bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Buku Praktis Bahasa Indonesia 2
1-30
Sumber: Pusat Bahasa

Nominator dan Nomine[sunting]

Permasalahan
Dalam setiap perlombaan atau festival hampir selalu ada beberapa orang yang diunggulkan untuk dicalonkan sebagai pemenang. Orang atau sesuatu yang dicalonkan sebagai pemenang itu disebut nominator. Kadang-kadang ada juga yang menyebutnya nomine. Manakah di antara kedua kata itu yang tepat penggunaannya?
Penjelasan
Kata nominator berasal dari kata kerja nominate (Inggris), berarti 'mengusulkan atau mengangkat (seseorang) sebagai calon pemenang atau penerima hadiah', dan nominator berarti 'orang yang mengusulkan calon pemenang'. Oleh karena itu, penggunaan kata nominator untuk menyatakan makna 'calon yang diunggulkan sebagai pemenang' tidak tepat.

Untuk menyatakan 'orang yang dicalonkan atau yang diunggulkan sebagai pemenang', lebih tepat digunakan kata nomine (Inggris: "nominee"), bukan nominator. Selain itu, kata unggulan juga dapat digunakan untuk mengungkapkan makna itu.

Pemimpin dan Pimpinan[sunting]

Permasalahan
Kata pemimpin dan pimpinan sama-sama merupakan kata baku di dalam bahasa Indonesia. Kedua kata itu dapat digunakan dalam pemakaian bahasa Indonesia dengan makna yang berbeda.
Penjelasan
Kata pemimpin mengandung dua makna, yaitu 'orang yang memimpin' dan 'petunjuk' atau 'pedoman'. Dari maknanya yang kedua dapat diketahui bahwa buku, misalnya, yang digunakan sebagai petunjuk atau pedoman, selain dapat disebut buku petunjuk atau buku pedoman, juga disebut buku pemimpin.

Kata pimpinan ada hubungannya dengan memimpin. Dalam hal ini, pimpinan merupakan hasil dari proses memimpin, seperti halnya binaan merupakan hasil dari proses membina atau bangunan merupakan hasil dari membangun. Kata pimpinan juga mempunyai arti lain, yaitu 'kumpulan para pemimpin'. Dalam pengertian itu, kata pimpinan lazim digunakan dalam ungkapan seperti rapat pimpinan, unsur pimpinan, atau pimpinan unit. Sejalan dengan itu, akhiran -an pada kata pimpinan bermakna 'kumpulan', yakni 'kumpulan para pemimpin', seperti lautan yang bermakna 'kumpulan laut' dan daratan 'kumpulan darat'.

Masing-Masing dan Tiap-Tiap[sunting]

Permasalahan
Sebagai penutur bahasa Indonesia keliru menggunakan kata masing-masing dan tiap-tiap. Perhatikan contoh berikut.
  1. Masing-masing ketua regu harap memakai nomor urut peserta di dada dan dipunggungnya.
  2. Tiap-tiap ketua regu harap memakai nomor urut peserta di dada dan di punggungnya.
  3. Biaya pameran itu dibebankan kepada masing-masing unit pelaksana teknis.
  4. Biaya pameran itu dibebankan kepada tiap-tiap unit pelaksana teknis.
Penjelasan
Jika kita perhatikan kalimat (2) dan (4), tampaknya masing-masing dan tiap-tiap dapat saling menggantikan.

Kata tiap-tiap mempunyai arti yang sangat mirip dengan kata masing-masing karena keduanya termasuk kata bilangan distributif. Namun, apakah pemakaian kedua kata itu pada contoh kalimat di atas sama-sama benar? Perhatikan kalimat-kalimat berikut.

Benar
  1. Semua siswa akan mendapatkan buku. Tiap-tiap siswa mendapat satu buah.
  2. Seusai upacara, murid-murid kembali ke kelasnya masing-masing.
  3. Seusai upacara, tiap-tiap murid kembali ke kelasnya masing-masing.
  4. Tiap-tiap kelas membersihkan ruang masing-masing.
  5. Kita harus menghormati orang tua kita masing-masing.
Tidak Tepat
  1. Semua siswa akan mendapatkan buku. Masing-masing siswa mendapat satu buah.
  2. Seusai upacara, masing-masing murid kembali ke kelas.
  3. Masing-masing kelas membersihkan tiap-tiap ruang.
  4. Kita harus menghormati tiap-tiap orang tua kita.

Dari contoh-contoh kalimat tersebut, jelaslah bahwa kata tiap-tiap selalu diikuti/diiringi kata benda (nomina) yang diterangkan dan tidak digunakan pada akhir kalimat, sedangkan kata masing-masing penggunaannya selalu didahului kata benda (nomina) yang diterangkan (antesedannya) dan dapat digunakan pada akhir kalimat.

Kebijakan dan Kebijaksanaan[sunting]

Kata bijak memiliki arti 'akal budi, pandai, arif, tajam pikiran, dan mahir'. Pada "Ia seorang raja yang bijak", berarti 'Ia seorang raja yang pandai menggunakan akal budinya'.

Kata kebijakan berasal dari bentuk dasar bijak yang mendapat imbuhan gabung ke-...-an. Kata ini mengandung makna garis haluan ("policy" dalam bahasa Inggris). Perhatikan contoh kalimat berikut.

  1. Garis haluan kebahasaan harus menyiratkan butir-butir permasalahan dan cara pemecahannya sesuai dengan situasi dan kondisi bahasa dan masyarakat pemakainya.

Garis haluan, sebagai istilah, mengandung makna (1) 'rangkaian konsep dan asas yang menjadi garis besar dan dasar rencana dalam pelaksanaan suatu pekerjaan, kepemimpin, dan cara bertindak (tentang pemerintahan, organisasi)'; (2) 'pernyataan cita-cita, tujuan, prinsip, atau maksud sebagai garis pedoman untuk manajemen dalam usaha mencari sasaran'.

Selain kata kebijakan, terdapat pula kata kebijaksanaan dalam bahasa Inggris "wisdom"). Kata kebijaksanaan mengandung makna (1) 'kepandaian menggunakan akal budi (pengalaman dan pengetahuan)' dan (2) 'kecakapan (seseorang) bertindak apabila atau ketika menghadapi kesulitan.'

Kata itu berasal dari kata bijaksana mendapat imbuhan gabung ke-...-an. Pada bijaksana terkandung makna kata bijak, yakni 'akal budi, arif, atau tajam pikiran' sehingga kata bijaksana dapat berarti 'pandai dan cermat serta teliti ketika atau dalam menghadapi kesulitan dan sebagainya'.

Makna kata kebijaksanaan lebih luas daripada makna kata bijaksana. Perhatikan contoh pemakaian tersebut pada kalimat berikut.

  1. Ia sangat bijaksana dalam menjawab setiap pertanyaan yang menyangkut kebijakan organisasi.
  2. Berkat kebijaksanaan beliau, kerukunan antarumat beragama i daerah ini selalu terpelihara.
  3. Pemecahan masalah yang pelik ini sepenuhnya bergantung kepada kebijaksanaan pemuka adat dan tokoh masyarakat.

Pemirsa dan Pirsawan[sunting]

Kata pirsa jika diberi imbuhan pe- menjadi pemirsa. Kata pirsa (berkategori verba) berasal dari bahasa daerah yang berarti 'tahu' atau 'melihat'. Kata pemirsa, berarti 'orang yang melihat atau mengetahui'. Kata itu kemudian digunakan sebagai istilah di dalam media massa elektronik, khususnya televisi, yang secara khusus diberi makna 'orang yang menonton/melihat siaran televisi atau penonton televisi'.

Prefiks pe- (bertalian dengan prefiks verbal me-) di dalam bahasa Indonesia, antara lain, mengandung makna 'orang yang me-' atau 'orang yang melakukan'.

Kata pirsawan sebaiknya dihindari sebab kata itu dibentuk dari kata dasar verba pirsa dan imbuhan –wan, yang merupakan bentukan kata yang tidak lazim. Imbuhan –wan lazim dilekatkan pada kata dasar yang berupa nomina, seperti rupa -> rupawan, harta -> hartawan, dan warta -> wartawan; atau dilekatkan pada adjektiva, seperti setia -> setiawan.

Menyolok atau Mencolok[sunting]

Permasalahan
Kata menyolok dan mencolok sama-sama sering digunakan oleh pemakai bahasa Indonesia. Meskipun demikian, di antara keduanya hanya satu bentukan yang sesuai dengan kaidah pembentukan kata bahasa Indonesia.
Penjelasan
Untuk mengetahui bentukan kata yang benar, kita perlu mengetahui kata dasar dari bentukan itu. Untuk itu, kita dapat memeriksanya di dalam kamus. Dalam kamus bahasa Indonesia, terutama Kamus Besar Bahasa Indonesia, ternyata hanya ada kata colok. Tampaknya, perbedaan bentukan kata itu timbul karena adanya perbedaan pemahaman mengenai proses terjadinya bentukan kata itu.

Sesuai dengan kaidah, kata dasar yang berawal dengan fonem /c/, misalnya cuci dan cium, jika mendapat imbuhan me-, bentukannya menjadi mencuci dan mencium, bukan menyuci dan menyium, karena fonem /c/ pada awal kata dasar tidak luluh.

Sejalan dengan penjelasan tersebut, kata dasar colok yang juga berawal dengan fonem /c/, jika mendapat imbuhan me-, bentukannya menjadi mencolok, bukan menyolok. Dengan demikian, dalam bahasa Indonesia bentuk kata yang baku adalah mencolok bukan menyolok.

Kata mencolok disamping mempunyai makna 'memasukkan benda ke mata', juga dapat bermakna 'perbedaan yang sangat tajam'. Perbedaan makna itu dapat dilihat dari konteks penggunaannya. Contoh:

  1. Anak itu mencolok mata adiknya dengan telunjuknya.
  2. Perbedaan pendapatan antara masyarakat desa dan masyarakat kota sangat mencolok.

Suatu dan Sesuatu[sunting]

Kata suatu dengan sesuatu masing-masing mempunyai perilaku bahasa yang berbeda. Kata suatu diikuti langsung nomina, sedangkan kata sesuatu tidak secara langsung diikuti nomina, tetapi hanya dapat diikuti oleh keterangan pewatas yang didahului oleh konjungtor yang atau keterangan lain atau dapat digunakan pada akhir kalimat tanpa diiringi kata apa pun. Contoh:

suatu
  1. Pada suatu masa nanti, ia akan menyadari kesalahannya.
  2. Menurut sahibul hikayat, di suatu negeri antah berantah, ada seorang raja yang tidak dapat tidur.
  3. Pada suatu hari sang Permaisuri ingin sekali menjenguk putrinya di taman keputren.
  4. Saya melihat suatu peristiwa yang amat indah.
sesuatu
  1. Saya melihat tanda-tanda akan terjadinya sesuatu di dalam perjalanan kita ini.
  2. Jika kamu menemukan sesuatu di jalan, sedangkan sesuatu itu bukan barang milikmu, janganlah sekali-kali engkau memungutnya.
  3. Aku yakin bahwa di antara mereka berdua tidak mungkin terjadi sesuatu. Mereka berdua bersahabat sejak kecil dan teman sepermainanku.
  4. Tidak ada sesuatu yang sukar bagi mereka yang mau berusaha secara sungguh-sungguh.
  5. Ada sesuatu yang belum saya pahami mengenai hal itu.

Jam dan Pukul[sunting]

Permasalahan
Kata jam dan pukul masing-masing mempunyai makna sendiri, yang berbeda satu sama lain. Hanya saja, sering kali pemakaian bahasa kurang cermat dalam menggunakan kedua kata itu masing-masing sehingga tidak jarang digunakan dengan maksud yang sama.
Penjelasan
Kata jam menunjukkan makna 'masa atau jangka waktu', sedangkan kata pukul mengandung pengertian 'saat atau waktu'. Dengan demikian, jika maksud yang ingin diungkapkan adalah 'waktu atau saat', kata yang tepat digunakan adalah pukul, seperti pada contoh berikut:
  1. Rapat itu akan dimulai pada pukul 10.00
  2. Toko kami ditutup pada pukul 21.00

Sebaiknya, jika yang ingin diungkapkan itu 'masa' atau 'jangka waktu', kata yang tepat digunakan adalah jam, seperti pada kalimat contoh berikut:

  1. Kami bekerja selama delapan jam sehari.
  2. Jarak tempuh Jakarta-Bandung dengan kereta api sekitar dua jam.

Selain digunakan untuk menyatakan arti 'masa' atau 'jangka waktu', kata jam juga berarti 'benda penunjuk waktu' atau 'arloji', seperti pada kata jam dinding dan jam tangan.

Relawan atau Sukarelawan[sunting]

Permasalahan
Dalam pemakaian bahasa Indonesia sering kita temukan penggunaan kata relawan dan sukarelawan. Penggunaan kedua kata itu menyebabkan sebagian pemakai bahasa mempertanyakan bentuk manakah yang benar dari kedua kata itu?
Penjelasan
Dalam hal ini, kita perlu memahami bahwa imbuhan –wan itu berasal dari bahasa Sanskerta. Imbuhan itu digunakan bersama kata nomina, seperti pada kata-kata berikut:
  1. Bangsa + -wan -> bangsawan
  2. Harta + -wan -> hartawan
  3. Rupa + -wan -> rupawan

Imbuhan itu menyatakan tentang 'orang yang memiliki benda seperti yang disebutkan pada kata dasar'. Jadi, bangsawan berarti 'orang yang memiliki bangsa' atau 'keturunan raja dan/atau kerabatnya'; hartawan 'orang yang memiliki harta', dan rupawan 'orang yang memiliki rupa elok' atau 'orang yang elok rupa'.

Dalam perkembangannya, arti imbuhan –wan meluas. Pada kata ilmuwan, negarawan, dan fisikawan, misalnya, imbuhan –wan menyatakan 'orang yang ahli dalam bidang yang disebutkan pada kata dasarnya'. Dengan demikian, ilmuwan berarti 'orang yang ahli dalam bidang ilmu tertentu'; negarawan 'orang yang ahli dalam bidang kenegaraan'; dan fisikawan 'orang yang ahli dalam bidang fisika'.

Pada kata seperti olahragawan, peragawan, dan usahawan, imbuhan –wan berarti 'orang yang berprofesi dalam bidang yang disebutkan pada kata dasar'. Jadi, olahragawan berarti 'orang yang memiliki profesi dalam bidang olahraga'; peragawan 'orang yang berprofesi dalam bidang peragaan'; dan usahawan 'orang yang berprofesi dalam bidang usaha (tertentu)'.

Pada contoh itu terlihat bahwa imbuhan –wan pada umumnya dilekatkan pada kata benda (nomina), seperti bangsa, harta, ilmu, olahraga, usaha, dan peraga. Imbuhan –wan tidak pernah dilekatkan pada kata kerja (verba).

Berdasarkan kenyataan itu, penggunaan imbuhan –wan pada kata relawan dipandang tidak tepat. Hal itu sama kasusnya dengan penambahan –wan pada kata kerja pirsa yang menjadi pirsawan (lihat #Pemirsa dan Pirsawan). Dalam hal ini pilihan bentuk kata yang benar adalah pemirsa, yaitu orang yang melihat dan memperhatikan atau menonton siaran televisi.

Kata sukarelawan mengandung pengertian orang yang dengan sukacita melakukan sesuatu tanpa rasa terpaksa. Kata sukarelawan ini berasal dari kata dasar sukarela dan imbuhan –wan.

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1996:970) pun, bentukan kata yang ada adalah sukarelawan, sedangkan kata relawan tidak ada. Oleh karena itu, kata yang sebaiknya kita gunakan adalah sukarelawan, bukan relawan.

Anarkis atau Anarkistis[sunting]

Permasalahan
Dalam berbahasa, kata anarkis tampaknya lebih banyak digunakan daripada kata anarkistis. Kedua kata itu sering kali digunakan dalam pengertian yang tertukar. Sebagai contoh, perhatikan kalimat berikut.
  1. Para demonstran diharapkan tidak melakukan tindakan yang anarkis.
Penjelasan
Kata anarkis pada kalimat itu tidak tepat. Untuk mengetahui hal itu, kita perlu memahami pengertian kata anarkis. Kata anarkis (bahasa Inggris: "anarchist") berkelas nomina dan bermakna 'penganjur (penganut) pahan anarkisme' atau 'orang yang melakukan tindakan anarki'. Dari pengertian tersebut ternyata kata anarkis bermakna 'pelaku', bukan 'sifat anarki'. Padahal, kata yang diperlukan dalam kalimat tersebut adalah kata sifat untuk melambangkan konsep 'bersifat anarki'. Dalam hal ini, kata yang menyatakan 'sifat anarki' adalah anarkistis, bukan anarkis. Kata anarkis sejalan dengan linguis 'ahli bahasa' atau pianis 'pemain piano' sedangkan anarkistis sejalan dengan optimistis 'bersifat optimis' dan pesimistis 'bersifat pesimis'. Dengan demikian, kata anarkis pada kalimat tersebut lebih baik diganti dengan kata anarkistis sehingga kalimatnya menjadi sebagai berikut.
  1. Para demonstran diharapkan tidak melakukan tindakan yang anarkistis.
Permasalahan
Lalu, bagaimanakah penggunaan kata anarkis yang tepat?
Penjelasan
Sebagaimana yang telah disebutkan di atas, kata anarkis bermakna 'pelaku', yaitu 'orang yang melakukan tindakan anarki'. Oleh karena itu, penggunaannya yang tepat adalah untuk menyatakan 'pelaku' atau 'orang yang melakukan tindakan anarki'. Contohnya dapat disimak pada kalimat berikut:
  1. Pemerintah mengingatkan masyarakat agar tidak berlaku sebagai anarkis dalam melakukan unjuk rasa.

Perlu pula diketahui kata anarki bermakna (1) 'hal tidak adanya pemerintahan, undang-undang, peraturan, atau ketertiban'; (2) 'kekacauan (dalam suatu negara)'. Anarkisme bermakna 'ajaran (paham) yang menentang setiap kekuatan negara; teori politik yang tidak menyukai adanya pemerintahan dan undang-undang'.

Juara dan Pemenang[sunting]

Permasalahan
Adakah perbedaan makna kata juara dan pemenang?
Penjelasan
Untuk mengetahui jawaban pertanyaan itu, kita perlu mengetahui makna kedua kata itu.
juara
  1. 'orang (regu) yang mendapat kemenangan dalam pertandingan terakhir
  2. 'ahli; terpandai dalam suatu (pelajaran dan sebagainya)'
  3. 'pendekar; jagoan'
  4. 'pengatur dan pelerai dalam persabungan ayam'
  5. 'pemimpin peralatan (pesta dan sebagainya)'.
pemenang
  1. 'orang (pihak) yang menang'

Kata pemenang dapat dipakai untuk menyatakan orang terpandai di kelas. Misalnya, "Didi adalah juara I di kelasnya", tetapi tidak pernah dikatakan "Didi adalah pemenang I di kelasnya".

Sebaliknya, kata juara dipakai untuk orang atau regu yang menang bertanding atau berlomba ataupun orang terhebat dalam sesuatu (pelajaran dan sebagainya). Namun, kata juara tidak dipakai untuk menyebut orang yang memenangi undian. Misalnya, "Dia pemenang I undian terhadian" itu, tetapi tidak pernah dikatakan "Dia juara pertama undian berhadiah itu".

Afiliasi dan Asosiasi[sunting]

Permasalahan
Kata afiliasi sering digunakan, seperti pada "SMU Afiliasi" atau "perguruan tinggi afiliasi".
Penjelasan
Afiliasi adalah 'gabungan sebagai anggota atau cabang'. Setiap anggota atau cabang itu mempunyai hubungan berjenjang naik dengan pusat yang digabunginya. Misalnya, "sebuah universitas yang belum lama dirikan dan masih belum maju serta belum berprestasi tinggi di bidang akademis berafililasi dengan universitas yang maju, modern, dan berprestasi tinggi". Universitas yang masih muda dan belum maju itu merupakan afiliasi, anggota, atau cabang dari universitas yang sudah maju dan modern.

Asosiasi (bahasa Inggris: "association") adalah 'organisasi atau kumpulan orang yang memiliki satu tujuan yang sama (biasanya) yang bertujuan positif'. Kata asosiasi biasanya digunakan untuk menyatakan hubungan bagi organisasi yang berbadan hukum.

Setengah dan Separo[sunting]

Kata setengah atau separo merupakan kata bilangan yang menyatakan seperdua. Kata setengah dan separo memiliki persamaan dan perbedaan arti. Persamaan arti cenderung menyebabkan kata itu dapat saling menggantikan di dalam konteks kalimat yang sama, sedangkan perbedaan arti menyebabkan kata itu tidak dapat saling menggantikan pada konteks yang sama.

Kata setengah bermakna 'sebagian (sejumlah) dari beberapa (seluruhnya)'. Contoh:

  1. Setengah dari jumlah balita di desa diperkirakan kekurangan gizi.
  2. Warisan orang tuanya dibagi untuk dua anaknya, masing-masing mendapat setengah bagian.

Kata separo juga mengandung makna sebagian dari beberapa. Dengan demikian, kalimat (1) dan (2) dapat diubah dengan menggantikan kata setengah dengan separo, seperti pada kalimat berikut:

  1. Separo dari jumlah balita di desa diperkirakan kekurangan gizi.
  2. Warisan orang tuanya dibagi untuk dua anaknya, masing-masing mendapat separo bagian.

Pada kalimat contoh berikut ini, yaitu pada kalimat di atas, kata setengah tidak dapat digantikan oleh kata separo, seperti terlihat pada kalimat contoh di bawah ini.

  1. Setengah jam yang lalu orang itu meninggalkan tempat ini.
  2. *Separo jam yang lalu orang itu meninggalkan tempat ini.
  3. Bagi Indra, nilai delapan setengah dapat diperoleh dengan mudah.
  4. *Bagi Indra, nilai delapan separo dapat diperoleh dengan mudah.

Esok dan Besok[sunting]

Kata esok dan besok adalah kata dua kata yang sering dipertukarkan pemakaiannya. Namun, pada contoh berikut keduanya tidak dapat dipakai saling bergantian.

  1. Esok lusa (bukan: besok lusa) kita perbaiki jalan hidup ini agar menjadi lebih baik.
  2. Kita jelang hari esok (bukan: hari besok) yang lebih baik dengan kerja keras dan budi luhur.

Esok lusa dan hari esok dari contoh di atas berarti 'saat yang akan datang' atau 'masa depan', sedangkan besok lusa, alih-alih lusa, berarti 'dua hari sesudah hari ini', sedangkan hari besok, alih-alih besok, berarti 'hari sesudah hari ini;.

Pada contoh berikut pun keduanya tidak dapat digunakan saling bergantian.

  1. "Kapan Anda berangkat? "Besok. (bukan esok).
  2. Ia datang besok pagi (bukan esok pagi).

Pada contoh berikut ini kata mengesokkan dan membesokkan dapat dipakai bergantian.

  1. Jangan mengesokkan/membesokkan pekerjaan hari ini.

Kata mengesokkan dan membesokkan keduanya dapat digunakan pada kalimat di atas, masing-masing dengan makna 'menangguhkan sampai esok' atau 'menangguhkan sampai waktu yang akan datang' dan 'menangguhkan sampai besok' atau 'menangguhkan sampai satu hari kemudian'.

Menemui dan Menemukan[sunting]

Permasalahan
Di dalam percakapan sehari-hari kata menemui dan menemukan sering dipertukarkan pemakaiannya, padahal kedua kata itu berbeda.
Penjelasan
Kedua kata itu diturunkan dari kata dasar temu, yang sama-sama mendapat awalan meng-, tetapi dengan akhiran yang berbeda. Akibatnya, terjadilah perbedaan bentuk, makna, dan pemakaiannya. Urutan pembentukan kedua kata itu seperti berikut.
temu -> temukan -> menemukan
     -> temui   -> menemui

Kata menemukan berarti 'mendapatkan sesuatu yang belum pernah ada'; 'mendapatkan sesuatu yang memang sudah ada sebelumnya'; 'mengalami' atau 'menderita'; 'mendapatkan'. Kita perhatikan contoh berikut.

  1. Marconi adalah orang pertama yang menemukan pesawat radio.
  2. Columbus menemukan Benua Amerika pada 1492

Marconi menemukan benda teknologi (radio) yang belum pernah ditemukan sebelumnya, tetapi Columbus menemukan Benua Amerika yang memang sudah ada. Radio adalah sebuah temuan atau invensi (bahasa Inggris: "invention"), tetapi temuan (bahasa Inggris: "discovery") Columbus tidak dapat disebut invensi.

Kata menemui memiliki banyak arti, antara lain, 'menjumpai' atau 'mengunjung', seperti dalam contoh berikut.

  1. Besok kami akan menemui (mengunjungi) penghuni panti jompo.
  2. Ketika sampai, saya akan segera menemui (menjumpai) ketua yayasannya.

Kata menemui juga digunakan dalam ungkapan menemui ajal, yang berarti 'memenuhi (panggilan) ajal', seperti dalam kalimat berikut.

  1. Manusia jangan hanya berfikir bahwa hidup ini hanya sekedar menemui takdir Illahi.

Di samping itu, kata menemui juga berarti 'memenuhi kesepakatan', seperti pada contoh berikut ini.

  1. Saya datang kemari untuk menemui janji ayahmu.

Termohon dan Pemohon[sunting]

Permasalahan
Ada sementara orang yang mempertanyakan arti kata termohon. Mereka beranggapan bahwa kata tersebut berarti 'tidak sengaja dimohon'.
Penjelasan
Awalan ter- memang memiliki arti, (1) 'tidak sengaja' seperti pada kata tertidur atau terbawa dan (2) 'paling' seperti pada kata terpandai atau terjauh. Itulah sebabnya, kata termohon sering diartikan 'tidak sengaja dimohon'. Padahal, arti awalan ter- tidak hanya itu. Arti awalan ter- yang lain adalah 'dapat di-' atau 'dalam keadaan di-' seperti dalam kalimat berikut.
  1. Masalah itu teratasi saat petugas keamanan datang di lokasi kejaidan.
  2. Pintu rumahnya terbuka ketika dia pulang tadi.

Kata teratasi pada kalimat (1) berarti 'dapat diatas' dan kata terbuka pada kalimat (2) berarti 'dalam keadaan dibuka'. Bagaimana dengan kata termohon? Awalan ter- pada kata termohon sama artinya dengan awalan di-. Jadi, termohon berarti 'orang yang dimohoni'. Sementara itu, kata tertuduh berarti 'orang yang dituduh', terdakwa berarti 'orang yang didakwa', dan terhukum berarti 'orang yang dihukum'. Awalan ter- pada tertuduh, terdakwa, terpidana, dan terhukum berarti 'orang yang di ...' dengan peran penderita /pasien, sedangkan awalan ter- pada termohon berarti 'orang yang dimintai permohonan'. Dalam bidang hukum yang dimohon itu ialah 'pemulihan nama baik'. Jadi, termohon tidak sejajar dengan tertuduh, terdakwa, terpidana, dan terhukum.

Istilah termohon digunakan, misalnya, dalam kasus praperadilan. Seseorang yang merasa diperlukan tidak adil oleh lembaga, misalnya kepolisian, dapat mempraperadilankan lembaga tersebut. Dalam hubungan itu, pihak kepolisian disebut sebagai pihak termohon, sedangkan pihak yang mempraperadilankan disebut pemohon.

Dalam kasus perkara pidana pihak aparat penegak hukum, termasuk kepolisian, biasa menjadi pihak yang bertindak aktif untuk mengumpulkan bukti yang diperlukan. Namun, dalam hubungannya dengan istilah termohon, pihak aparat hukum, dalam hal ini kepolisian, menjadi pihak yang tidak aktif bertindak atau tidak proaktif. Hal itu terjadi karena yang berinisiatif adalah pihak pemohon, bukan termohon. Dalam hal itu, kata pemohon berarti 'pihak/orang yang memohon', seperti penulis 'orang yang menulis' atau pembeli 'orang yang membeli'.

S2 atau S-2[sunting]

Permasalahan
Pangguna bahasa selama ini tampak tidak seragam dalam menuliskan jenjang pendidikan strata dua dan strata tiga pada program pascasarjana. Di satu pihak, ada yang menuliskannya dengan singkata S2 dan S3 (tanpa tanda hubung), di pihak lain ada pula yang menuliskannya dengan S-2 dan S-3 (dengan tanda hubung). Manakah penulisan yang benar dengan atau tanpa tanda hubung?
Penjelasan
Untuk menjawab pertanyaan itu, perlu dijelaskan bahwa-sesuai dengan kaidah Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan, tanda hubung mempunyai beberapa fungsi. Salah satu fungsi tanda hubung itu adalah untuk merangkaikan
  1. se- dengan kata berikutnya yang diawali dengan huruf kapital, misalnya se-Jakarta dan se-Indonesia;
  2. ke- dengan angka, misalnya ke-2, ke-15, dan ke-25;
  3. angka dengan –an, misalnya 2000an dan 5.000-an;
  4. singkatan (huruf kapital) dengan imbuhan ata kata, misalnya di-PHK, sinar-X, atau hari-H;
  5. nama jabatan rangkap, misalnya Menteri-Sekretaris Negara.

Dalam ketentuan (2) dan (3) tersebut tampak bahwa perangkaian ke- dengan angka dan angka dengan –an dilakukan dengan menggunakan tanda hubung. Hal ini menunjukkan bahwa perangkaian angka dengan unsur lain yang tidak sejenis (bukan angka) dilakukan dengan tanda hubung. Selain itu, pada ketentuan (4) tampak pula bahwa singkatan berhuruf kapital dengan imbuhan atau kata juga dirangkaikan dengan tanda hubung. Hal itu mengindikasikan bahwa singkatan berhuruf kapital jika dirangkaikan dengan unsur lain yang tidak sejenis juga ditulis dengan menggunakan tanda hubung.

Sejalan dengan penjelasan tersebut, jenjang akademik strata dua pada program pascasarjana—jika disingkat—lebih tepat ditulis dengan menggunakan tanda hubung, yaitu S-2, bukan S2. Huruf S pada singkatan itu merupakan singkatan huruf kapital yang dirangkaikan dengan unsur lain (angka 2) yang tidak sejenis. Angka 2 pada singkatan itu juga digabungkan dengan unsur lain yang tidak sejenis, yaitu S. Oleh karena itu, perangkaian kedua unsur yang tidak sejenis, itu lebih tepat menggunakan tanda hubung. Hal yang sama juga berlaku bagi jenjang strata tiga, yang disingkat menjadi S-3, bukan S#, dan strata satu, yang disingkat menjadi S-1, bukan S1. angka di belakang singkatan S itu tidak menyatakan jumlah (seperti P4 = 4P). Dengan demikian, angka 1,2, dan 3 pada S-1, S-2, dan S-3 bukan 1S, 2S, dan 3S, melainkan menyatakan tingkatan pertama, kedua, dan ketiga.

Pertandingan dan Perlombaan[sunting]

Jika kita cermati, kata pertandingan dan perlombaan mempunyai persamaan dan perbedaan arti. Persamaannya ialah bahwa kedua kata tersebut sama-sama mengandung arti 'persaingan'. Sebuah pertandingan akan berlangsung seru apabila terjadi persaingan yang kuat antarpihak yang bertanding. Begitu pula perlombaan. Sebuah perlombaan akan sangat menarik apabila peserta perlombaan itu bersaing ketat.

Di samping persamaan sebagaimana dikemukakan di atas, kata pertandingan dan perlombaan mempunyai perbedaan arti. Kata pertandingan dibentuk dari kata dasar tanding. Di dalam kamus kata tanding mempunyai dua arti (1) 'seimbang atau sebanding' dan (2) 'satu lawan satu'. Dari kata tanding itu kemudian diturunkan, antara lain, akta bertanding yang berarti 'berlawanan', mempertandingkan yang berarti 'membuat bertanding dengan mengharapkan dua pemain atau dua regu'. Dengan demikian, dapat dicatat bahwa dalam kata pertandingan tersirat makna dua pihak yang berhadapan. Berikut contoh pemakaiannya dalam kalimat.

  1. Pertandingan sepak bola itu tetap berlangsung walaupun diguyur hujan.
  2. Televisi swasta itu menyiarkan secara langsung pertandingan tinju profesional secara rutin.

Pada kedua contoh di atas kata pertandingan digunakan untuk jenis olahraga yang menghadapkan dua pihak. Pada jenis olahraga sepak bola pihak yang berhadapan adalah dua kesebelasan dan pada olahraga tinju pihak yang berhadapan adalah dua orang petinju.

Kata perlombaan diturunkan dari kata dasar lomba. Kata lomba mempunyai dua arti, yaitu 'adu' (kecepatan, keterampilan, ketangkasan). Kota lomba itu diturunkan menjadi perlombaan yang berarti 'kegiatan mengadu ketangkasan atau keterampilan'. Dengan demikian, persaingan dalam sebuah perlombaan antarpihak yang terlibat tidak saling berhadapan sebagaimana dalam pertandingan. Di bawah ini diberikan contoh pemakaian kata perlombaan dalam kalimat.

  1. Panitia Peringatan Hari Proklamasi menyelenggarakan berbagai perlombaan, seperti balap karung, balap bakiak, dan lomba lari.
  2. Salah satu perlombaan yang banyak peminatnya adalah baca puisi.

Dari dua contoh di atas jelaslah bahwa yang terlibat dalam setiap kegiatan tersebut tidak hanya dua pihak yang saling berhadapan, tetapi dapat terdiri atas beberapa pihak dan tidak saling berhadapan seperti pada pertandingan.

Penjualan dan Pemasaran[sunting]

Kata bahasa Inggris "selling" dalam bahasa Indonesia dipadankan dengan penjualan, sedangkan kata bahasa Inggris "marketing" dipadankan dengan pemasaran. Secara sepintas kedua konsep itu seperti tidak berbeda. Akan tetapi, sebenarnya keduanya mempunyai perbedaan yang tajam. Konsep penjualan dimulai dengan produk yang sudah ada dan perlu dilakukan usaha keras agar tercapai penjualan yang menghasilkan laba.

Konsep pemasaran dimulai dengan sasaran pelanggan perusahaan, kemudian memadukan dan mengoordinasikan semua kegitan yang akan mempengaruhi kepuasan pelanggan sehingga perusahaan akan mencapai laba melalui upaya penciptaan dengan mempertahankan kepuasan pelanggan itu.

Berikut beberapa istilah yang erat kaitannya dengan penjualan dan pemasaran produk atau jasa.

  1. "Retailing" dipadankan dengan penjualan (secara) eceran. Semua kegiatan penjualan barang dan jasa untuk pemakaian pribadi/rumah tangga dilakukan secara langsung kepada konsumen akhir.
  2. "Franchising" dipadankan dengan waralaba, yakni salah satu tipe kepemilikan retailing dengan persetujuan kontrak oleh perusahaan induk dan perusahaan kecil. Di dalam persetujuan kontrak tersebut, perusahaan besar menjamin perusahaan kecil/individu (franchise) akan hak menjalankan usaha dalam kondisi tertentu. Salah satu keuntungan membeli franchise adalah perwaralaba tetap independen meskipun tidak sepenuhnya, tetapi memperoleh manfaat dari nama merek dan pengalaman dari jaringan franchising itu.
  3. "Multi Level Marketing (MLM)" dipadankan dengan pemasaran bertingkat, pemasaran berlapis, pemasaran berjenjang, atau piramida penjualan. MLM adalah salah satu variasi penjualan produk atau jasa dengan cara perekrutan distributor atau usahawan independen dan para distributor tersebut bertindak sebagai distributor untuk produk mereka. Selanjutnya, para distributor tersebut akan merekrut dan menjual barang kepada subdistributor yang akhirnya subdistributor akan merekrut orang lain lagi untuk menjual produk mereka. Imbalan yang akan diperoleh distributor adalah persentase penjualan terhadap total penjualan kelompok yang direkrut distributor tersebut. Hal itu berarti bahwa setiap distributor memperoleh manfaat dengan mengembangkan jaringan seluas-luasnya sehingga memperoleh pendapatan yang dihitung berdasarkan keaktifan jaringan.

Sekali dan Sekali-kali[sunting]

Kecermatan dalam bahasa harus ditopang oleh ketelitian mengetahui makna kata. Dapat saja terjadi kekeliruan karena makna kata yang bermiripan tidak dipahami secara baik. Marilah kita perhatikan penggunaan kata sekali, sekali-kali, sesekali, sekali-sekali, dan sekalian.

Kata sekali berarti 'satu kali'. Contoh:

  1. Sejak Indonesia merdeka hingga tahun 2003 ini baru sekali di Indonesia dilakukan pemilu secara demokratis.
  2. Majalah itu terbit sekali seminggu.

Kata sekali-sekali berarti 'kadang-kadang', 'tidak sering', 'tidak selalu', dan berarti 'coba-coba'. Contoh:

  1. Masih terjadi sekali-sekali kerusuhan di daerah itu.
  2. Jangan sekali-sekali kamu lari dari sini.

Kata sesekali berarti sama dengan sekali-sekali, yaitu 'kadang-kadang', 'tidak kerap', 'tidak sering', 'tidak selalu'. Kata sesekali merupakan bentuk singkat dari bentuk sekali-sekali. Contoh:

  1. Dia hanya sesekali menjenguk sanak familinya.
  2. Sesekali dia mengajukan kritik kepada pemerintah.

Kata sekali-kali berarti 'sama sekali', 'sedikit pun (tidak)', atau 'sedikit pun jangan'. Contoh:

  1. Sekali-kali pemerintah tidak boleh mengecewakan rakyat.
  2. Pejabat jangan sekali-kali membohongi masyarakat.

Di dan Pada[sunting]

Logo Wikipedia
Wikipedia memiliki artikel yang berkaitan dengan:Preposisi.

Akhir-akhir ini banyak pengguna bahasa Indonesia yang senang menggunakan ungkapan "di malam hari", "di awal abad XXI", atau "di awal milenium III"". Penggunaan preposisi di pada ungkapan itu menunjukkan kekurangcermatan dalam pemilihan kata. Preposisi di digunakan untuk menandai tempat, baik yang konkret maupun yang abstrak. Oleh karena itu, preposisi di seharusnya diikuti keterangan tempat. Pada konteks itu pilihan kata yang tepat adalah pada karena diikuti waktu.

Beberapa kalimat berikut menggambarkan penggunaan di secara tepat.

  1. Pusat pemerintahan negara berada di Jakarta.
  2. Di dinding terpampang lukisan Monalisa.
  3. Kehidupan yang terpanjang berada di alam baka.
  4. Keuntungan besar sudah terbayang di depan mata.
  5. Di lubuk hatinya yang paling dalam sudah tersimpan nasihat itu.

Hanya dan Saja[sunting]

Kandungan makna kata hanya dan saja tidak sama atau berbeda. Oleh karena itu, kedua kata tersebut tidak dapat saling menggantikan posisi dan makna yang sama di dalam sebuah kalimat. Fungsi kata itu masing-masing di dalam kalimat berbeda. Kata hanya menerangkan kata atau kelompok kata yang mengiringinya, sedangkan kata saja menerangkan kata atau kelompok kata yang mendahuluinya. Contoh:

  1. Mereka berlibur di Bali hanya lima hari.
  2. Mereka berlibur di Bali lima hari saja.
  3. Mereka hanya berlibur di Bali saja.
  4. Mereka berlibur hanya di Bali saja.
  5. Saya hanya memiliki dua orang anak saja.
  6. Orang itu hanya memikirkan diri sendiri saja.

Penggunaan kata hanya dan saja secara bersama-sama untuk menerangkan kata atau kelompok kata yang sama seperti pada contoh kalimat nomor (4), (5), dan (6) bersifat mubazir. Untuk kasus semacam itu, di dalam bahasa Indonesia ragam baku penggunaannya tidak tepat. Di dalam hal itu, pilih salah satu, hanya atau saja, yang menurut kaidah bahasa Indonesia paling tepat untuk kalimat tersebut. Misalnya:

  1. Saya hanya memiliki dua orang anak.
  2. Saya memiliki dua orang anak saja.
  3. Orang itu hanya memikirkan diri sendiri.
  4. Orang itu memikirkan diri sendiri saja.

Rakyat dan Masyarakat[sunting]

Kata rakyat dan masyarakat mempunyai makna yang mirip. Kata rakyat berkaitan dengan sebuah negara, sedangkan kata masyarakat berkenaan dengan kelompok sosial yang tinggal di suatu wilayah negara. Di dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia kata rakyat berarti 'segenap penduduk suatu negara, sedangkan masyarakat berarti 'sejumlah manusia yang terkait oleh suatu kebudayaan yang mereka anggap sama'.

Di dalam bahasa Inggris kata rakyat maknanya sama dengan kata "people" dan di dalam bahasa Belanda disamakan maknanya dengan kata "volks". Padanan kata masyarakat di dalam bahasa Inggris adalah "community".

Makna kata itu berkaitan dengan adat-istiadat dan budaya yang sama, seperti dalam ungkapan masyarakat desa, yaitu kelompok sosial yang berikat oleh kesamaan tatanan dan tradisi serta pola hidup yang berlaku di lingkungan perdesaan.

Debet atau Debit[sunting]

Permasalahan
Komunikasi di bidang ekonomi atau perbankan tidak jarang menggunakan istilah debet, misalnya pada lajur debet dan lajur kredit.
Penjelasan
Frekuensi penggunaan istilah lajur debet cukup tinggi, tetapi bentuk istilah yang benar adalah lajur debit, kata debit diserap secara utuh dari kata Inggris "debit". Bentuk istilah itu merupakan gabungan dua kata, yaitu lajur dan debit yang membentuk istilah baru lajur debit. Dari bentuk istilah debit dapat dibentuk paradigma istilah yang bersistem debitor. Hal ini serupa dengan bentuk istilah bersistem lainnya seperti berikut.
  1. apotek dan apoteker
  2. praktik dan praktikum
  3. provinsi dan provinsialisme

Istilah debit juga digunakan dengan pengertian 'jumlah air yang dipindahkan dalam suatu satuan waktu tertentu pada titik tertentu di sungai, terusan, atau saluran air' (seperti dalam debit air). Kenyataan adanya bentuk polisemi (sebuah bentuk kata yang maknanya lebih dari satu) itu tidak dapat dijadikan alasan untuk menggantikan istilah debit menjadi debet.

Dalam bidang ekonomi dan perbankan pun debit memiliki makna lebih dari satu:

  1. 'uang yang harus ditagih dari orang lain; piutan';
  2. 'catatan pada pos pembukuan yang menambah nilai aktiva atau mengurangi jumlah kewajiban; jumlah yang mengurangi deposito pemegang rekening pada banknya'.

Sudah dan Telah[sunting]

Kita sering melihat berita sukacita atau dukacita di surat kabar atau majalah seperti berikut.

  1. Telah menikah Adi dengan Bimbi pada 25 September 2001
  2. Telah meninggal dunia nenek kami tercinta pada tanggal 15 September 2001.

Berita seperti itu hampir tidak pernah menggunakan kata sudah walalupun kedua kata itu bersinonim. Telah menikah digunakan untuk mengutamakan 'peristiwa berlangsungnya pernikahan'; telah menikah dapat dilawankan dengan akah menikah. Akan tetapi, sudah menikah lebih mengutamakan 'keadaan sudah berlangsungnya sesuatu' sehingga sudah menikah dapat dilawankan dengan belum menikah.

Kata sudah mencakupi makna 'cukup sekian'; 'cukup sampai di sini', sedangkan telah tidak.

  1. Sudah (bukan telah), jangan kautangisi lagi kematian itu.

sudah dapat dirangkaikan dengan partikel –lah atau –kah, sedangkan telah tidak. Oleh karena itu, sudahkah dan sudahlah pada kalimat berikut berterima, tetapi kata telakah dan telahlah tidak berterima.

  1. Sudahkah (bukan telahkah) semua anak negeri ini mendapat pendidikan yang baik?
  2. Sudahlah (bukan: telahkah), jangan siksa dia lagi.

Kata sudah dapat berdiri sendiri sebagai unsur tunggal di dalam klausa, sedangkan telah tidak.

  1. Sudah! (bukan telah!) Diam!
  2. Anda sudah (bukan telah) makan? Sudah.

Sudah dapat digunakan dalam bentuk inversi, sedangkan telah tidak.

  1. Lengkap sudah (bukan telah) kebahagiaan hidupnya.

Sudah mempunyai hubungan yang renggang dengan predikat, tetapi telah lebih rapat. Kerenggangan itu tampak pada kemungkinan penyisipan kata, seperti mau, harus, akan, atau tidak, di antara kata predikat dan kata sudah.

  1. Dia sudah (bukan telah) mau makan sedikit-dikit.
  2. Anda sudah (bukan telah) kebahagiaan hidupnya.

Namun, pada contoh berikut kata sudah dan telah dapat digunakan.

  1. Pagi-pagi kami datang menjemputnya, tetapi ternyata dia sudah/telah pergi.
  2. Dia sudah/telah dua hari tinggal di desa kami.

Perhatikan bahwa pada contoh pertama di atas sudah/telah digunakan untuk menerangkan verba pergi, sedangkan pada contoh kedua menerangkan numeralia dua hari.

Menanyakan dan Mempertanyakan[sunting]

Permasalahan
Kata menanyakan dan mempertanyakan dibentuk dari kata dasar yang sama, yaitu tanya. Yang berbeda adalah imbuhan dan pengimbuhannya. Perbedaan imbuhan yang melekat pada kata dasar menyebabkan perbedaan arti pada kata jadiannya. Arti kata menanyakan berbeda dari mempertanyakan. Namun, pada kenyataannya, arti kedua kata jadian itu sering dianggap sama, seperti contoh berikut.
  1. Kepada penceramah seorang peserta menanyakan/mempertanyakan bantuan dana yang telah digulirkan pemerintah.
Pemakian kedua kata di atas tentu dengan makna yang berbeda. Berdasarkan konteksnya, kalimat di atas itu mengandung maksud bahwa ada peserta yang meminta penjelasan penceramah tentang bantuan dana yang telah digulirkan pemerintah. Karena maksudnya hanya satu, padahal dilambangkan dengan dua kata yang berbeda, yaitu menanyakan dan mempertanyakan, tentu pemakaian itu tidak tepat. Oleh karena itu, harus dipilih salah satu di antara kedua kata itu. Lalu, manakah yang tepat di antara kedua kata tersebut?
Penjelasan
Untuk dapat menentukan pilihan yang tepat, harus lebih dahulu diketahui perbedaan makna menanyakan dan mempertanyakan. Kata menanyakan berarti 'meminta keterangan tentang sesuatu' dan kata mempertanyakan berarti 'mempersoalkan' atau 'menjadikan sesuatu sebaagi bahan bertanya-tanya'. Perbedaannya adalah bahwa kata menanyakan menuntut jawaban langsung, sedangkan mempertanyakan meminta penjelasan. Dengan demikian, untuk maksud di atas, lebih tepat digunakan kata menanyakan seperti berikut.
  1. Kepada penceramah seorang peserta menanyakan bantuan dana yang digunakan pemerintah.
  2. Beberapa orang mempertanyakan kehadiran tokoh itu.
  3. Masyarakat mempertanyakan keberadaan pedagang kaki lima di lingkungannya.

Kalimat (2) dan (3) di atas masing-masing mengandung maksud bahwa 'sejumlah orang yang bertanya-tanya tentang keberadaan tokoh itu' dan 'masyarakat bertanya-tanya tentang keberadaan kaki lima. Untuk itu, mereka membutuhkan penjelasan dari pihak tertentu. Jadi, kalimat (2) dan (3) tidak menghendaki jawaban ya-tidak, tetapi penjelasan.

Kepada dan Terhadap[sunting]

Kata kepada dan terhadap oleh sebagian pemakai bahasa sering digunakan dengan pengertian yang sama. Kata kepada dan terhadap sama-sam menandai makna 'arah' atau 'penerima', seperti pada kalimat berikut.

  1. Semua orang tua tentu sayang kepada/terhadap anaknya.
  2. Seluruh rakyat merasa segan kepada/terhadap pemimpin yang kharismatik.

Dalam kedua kalimat tersebut, kata kepada dan terhadap dapat dipertukarkan karena maknanya mirip. Pada contoh lain, posisi kedua kata itu tidak dapat dipertukarkan karena maknanya berbeda. Kata kepada dapat menandai makna 'tujuan' atau 'penerima', sedangkan terhadap tidak.

  1. Pemerintah daerah memberikan hadiah kepada (bukan terhadap) orang yang telah berjasa.

Kata terhadap dapat menandai makna 'sasaran', sedangkan kepada tidak.

  1. Masyarakat berhak memberikan penilaian terhadap (bukan kepada) kinerja para wakilnya di DPR.

Dalam konteks tersebut makna kata terhadap sejalan dengan makna kata mengenai sehingga kalimat di atas dapat diubah menjadi seperti berikut.

  1. Masyarakat berhak memberikan penilaian mengenai (bukan kepada) kinerja para wakilnya di DPR.

Kabinet[sunting]

Kata kabinet diserap dari bahasa Inggris "cabinet", yang memiliki banyak makna, yaitu (1) 'dewan pemerintah yang terdiri atas para menteri', (2) 'kantor tempat bekerja presiden dan para menteri'.

Kata kabinet dalam makna yang kedua hampir tidak pernah digunakan di Indonesia karena para menteri berkantor di kementriannya masing-masing. Akan tetapi, kita tahu bahwa ada ruang rapat kabinet. Kabinet juga berarti 'lemari kecil tempat menyimpan surat-surat (dokumen dan sebagainya)', 'laci mesin ketik atau mesin jahit dan sebagainya'. Meja setengah kabinet berarti 'meja yang setengah badannya berbentuk lemari (memiliki ruang dua pintu) digunakan untuk tempat penyimpanan surat dan sebagainya'. Kata bahasa Inggris "filling cabinet" atau lemari penyimpanan ialah 'lemari yang digunakan untuk menyimpan surat-surat atau (kertas) dokumen'.

Dekret atau dekrit[sunting]

Dekret (bukan dekrit) berarti 'keputusan' atau 'surat ketetapan yang dikeluarkan oleh presiden, raja, atau kepala negara' (biasanya berkaitan dengan keputusan politik. Kata dekret diserap dari "decreten" (Belanda). Dapat dipastikan bahwa dekrit diserap dari bahasa Inggris "decree" karena ejaannya di dalam bahasa Inggris /dekrɪ/.

Sejalan dengan dekret terdapat kata konkret, atmosfer, sistem, eksem, ekstrem, apotek, dan kredit, bukan konkrit, atmosfir', sistim, eksim, ekstrim, apotik, dan kridit.

Izin atau Ijin[sunting]

Permasalahan
Di dalam penggunaan bahasa Indonesia sehari-hari kita sering menemukan tulisan kata tertentu secara berbeda. Ambilah contoh kata izin dan ijin serta asas dan azas. Kita tentu bertanya tulisan mana yang baku di antara keduanya itu.
Penjelasan
Untuk menjawab pertanyaan itu, kita harus kembali pada aturan pengindonesiaan kata asing.

Di dalam buku Pedoman Umun Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan (PUEYD) dinyatakan bahwa ejaan kata yang berasal dari bahasa asing hanya diubah seperlunya agar ejaannya dalam bahasa Indonesia masih dapat dibandingkan dengan ejaan dalam bahasa asalnya. Kita mengindonesiakan kata bahasa Inggris "frequency" menjadi frekuensi, bukan frekwensi, karena ejaan dalam bahasa asalnya juga tanpa <w>. Memang, semula kita menyerap kata itu dari bahasa Belanda. Namun, sesuai dengan PUEYD, sekarang kita lebih mengacu pada bahasa Inggris yang penggunaannya lebih meluas.

Kata-kata yang dicontohkan pada alenia pertama di atas bukan kata yang berasal dari bahasa Inggris, melainkan kata yang berasal dari bahasa Arab. Untuk dapat mengetahui penulisan kata-kata itu dalam bahasa asalnya, kita harus melihatnya dalam bahasa Arab.

Apabila kita bandingkan antara lafal lambang bunyi bahasa Arab dan lafal lambang bunyi bunyi bahasa Indonesia, kita melihat adanya perbedaan-perbedaan yang cukup besar. Upaya terbaik untuk mengatasi hal itu dalam pengindonesiaan kata bahasa Arab ialah mencarikan lambang bunyi bahasa Indonesia yang paling dekat dengan lafal lambang bunyi serupa dalam bahasa Arab. Atas dasar pertimbangan itu, huruf <zal> ( ذ )

diindonesiakan menjadi <z>, bukan <j>. Di samping itu, huruf <zai> ( ز )
diindonesiakan juga menjadi <z> karena kedua lafal lambang bunyi itu dapat dikatakan sama. Berdasarkan penjelasan itu, penulisan yang benar ialah < izin > (dengan <z>), bukan <ijin> (dengan <j>). Kata itu di dalam bahasa asalnya ditulis dengan <zal> seperti halnya kata zikir dan azan. Perhatikan tulisan ketiga kata berikut ini.
        إذن  -> izin
        ذكر  -> zikir
        أذان -> azan

Asas atau Azas[sunting]

Permasalahan
Sekarang mana yang baku: asas atau azas?
Penjelasan
Jawabannya harus kita kembalikan pada bahasa asalnya pula. Kata asas ( أساس )
di dalam bahasa Arab ditulis dengan huruf <sin> ( س )

. Huruf <sin> di dalam bahasa Arab diindonesia menjadi <s> karena kedua huruf itu melambangkan bunyi yang sama. Contoh kata lain yang berasal dari bahasa Arab yang mengandung huruf <sin> ialah saat dan salam. Kata asas, saat, dan salam di dalam bahasa Arab ditulis seperti berikut.

        أساس  -> asas
        ساعة  -> saat
        سلام   -> salam

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa penulisan yang benar adalah asas, bukan azas.

Suka dan Sering[sunting]

Permasalahan
Di dalam bahasa cakapan kita sering mendengar orang mengucapkan kata suka alih-alih kata sering, seperi pada kalimat berikut.
  1. Saya suka/sering lupa waktu kalau lagi asyik bekerja.
Penjelasan
Pada kalimat itu, baik suka maupun sering, dapat digunakan bergantian karena dalam bahasa cakapan salah satu makna kata suka ialah 'sering'. Dalam bahasa resmi, pemakaian kedua kata itu harus dibedakan dengan cermat sebab makna keduanya memang berbeda. Pada contoh berikut suka tidak dapat digantikan oleh sering karena sering berarti 'acapkali' atau 'kerapkali'.
  1. Dia adalah teman dalam suka dan duka.
  2. Saya suka akan tindakannya.
  3. Ambiklah kalau Anda suka.
  4. Jarang sekali ada ibu yang tidak suka akan anaknya.

Pada contoh (1) itu kata suka bermakna 'girang', 'riang', atau 'senang'; pada (2) berarti 'senang'; pada (3) berarti 'mau', 'sudi', atau 'setuju'; pada (4) berarti 'sayang'.

Dalam bahasa cakapan sering juga terdengar orang menggunakan kata suka dengan arti 'mudah sekali', seperti pada kalimat berikut.

  1. Pensil ini suka patah ketika diraut.

Suka patah pada kalimat itu dapat berarti 'mudah patah'.

Elit dan Elite[sunting]

Permasalahan
Banyak orang mengatakan, baik para politisi, penyair, pejabat maupun masyarakat umum menggunakan kata elite di dalam berbagai kesempatan, tetapi pengucapan kata tersebut beragam. Ada yang mengucapkan /elit/ dan ada pula /elite/. Dari kedua cara pengucapan itu, mana yang baku?
Penjelasan
Kata elite berasal dari bahasa Latin /eligere/ yang berarti 'memilih' dalam bahasa Indonesia kata elite berarti 'orang-orang terbaik atau pilihan dalam suatu kelompok' atau 'kelompok kecil orang-orang terpandang atau berderajat tinggi (kaum bangsawan, cendekiawan, dsb.)

Dalam bahasa Latin huruf /e/ pada akhir kata mustinya diucapkan. Oleh karena itu, kata elite harus diucapkan /elite/, bukan /elit/. Begitu juga dengan bonafide harus diucapkan /bonafide/, bukan /bonafid/ atau faksimile harus diucapkan /faksimile/, bukan /faksimil/, /feksimil/ atau /feksemail/.

Yang Terhormat dan Yang Saya Hormati[sunting]

Permasalahan
Pada awal sebuah pidato, orang sering menggunakan ungkapan yang terhormat, bahkan tidak jarang pula menggunakan ungkapan yang saya hormati. Kandungan makna kedua ungkapan itu berbeda.
Penjelasan
Imbuhan ter- pada ungkapan Yang terhormat menunjukkan makna 'paling'. Yang terhormat berarti 'yang paling dihormati', 'yang paling mulia'. Ungkapan itu ditujukan pada orang yang paling dihormati atau yang paling mulia dalam forum itu. Berbeda dengan ungkapan yang saya hormati ('yang saya beri hormat'), pada ungkapan itu saya yang memberikan penghormatan. Dalam hal itu, kedua ungkapan pernyataan tersebut dapat digunakan sesuai dengan keperluannya.

Pengangguran dan Penganggur[sunting]

Permasalahan
Di dalam penggunaan bahasa Indonesia sehari-hari, banyak orang mengartikan bentuk kata pengangguran dengan makna 'orang yang menganggur' atau 'orang yang tidak mempunyai pekerjaan'. Benarkah demikian?
Penjelasan
Menurut kaidah pembentukan kata, seharusnya bentuk pengangguran diartikan 'proses, perbuatan, atau cara menganggur' atau 'hal menganggur'. Perhatikanlah urutan pembentukan kata berikut.
tulis        -> menulis                 -> penulis         -> penulisan       -> tulisan 
(kata dasar) -> (verba aktif transitif) -> (nomina pelaku) -> (nomina proses) -> (nomina hasil)

Jika dibandingkan, bentuk pengangguran berada pada tataran 'proses', bukan pada tataran 'orang yang'. Perhatikan paradigmanya berikut ini.

anggur       -> menganggur              -> penganggur      -> pengangguran
(kata dasar) -> (verba aktif transitif) -> (nomina pelaku) -> (nomina proses)

Marilah kita mencermatkan penggunaan, seperti bentuk kata pengangguran untuk menyatakan 'keadaan menganggur' dan bentuk kata penganggur untuk menyatakan 'orang yang menganggur'.

Berdasarkan urutan pembentukan kata itu, kita dapat meluruskan beberapa bentuk kata yang selama ini digunakan dengan tidak cermat sebagai berikut.

  1. pelanggan 'orang yang membeli (menggunakan) barang secara tetap'
  2. langganan 'tempat berlagganan'
  3. pengecer 'orang yang menjual barang dagangan secara eceran '
  4. eceran 'ketengan (tentang penjualan atau pembelian barang dagangan)'
  5. pengasong 'pedagang barang asongan yang menjajakan barang dagangannya agar dibeli'
  6. asongan 'barang dagangan yang disodorkan atau diperlihatkan kepada orang lain dengan harapan agar dibeli'